Ada Peluang Kerjasama Energi, Pasca Pencabutan Sanksi Ekonomi di Iran

Ada Peluang Kerjasama Energi, Pasca Pencabutan Sanksi Ekonomi di Iran

Kamis, 28 Jan 2016 | 09:24 | kontributor

WinNetNews.com - Sebagai langkah untuk membuka kesempatan kerjasama setelah pencabutan sanksi ekonomi, Indonesia akan menjajaki kerjasama dengan Iran dalam sektor energi seperti minyak, gas serta energi baru dan terbarukan.

"Setelah sanksi Iran dicabut, ada peluang yang harus diambil, yaitu kerjasama energi dengan negara teluk tersebut," kata Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Sudirman Said di Gedung Badan Pendidikan dan Latihan ESDM, Jakarta, Rabu (27/1/16).

Sudirman mengatakan peluang untuk melibatkan Iran di sejumlah proyek seperti kilang petrokimia, listrik bahkan pengembangan proyek bersumber energi baru dan terbarukan juga terbuka.

"Kita mungkin bisa beri kesempatan ke listrik terutama ke energi baru dan terbarukan seperti air (hidro) dan bayu (angin)," ujarnya.

Dari informasi yang dihimpun Antara, hingga saat ini belum ada proyek kerja sama antara perusahaan Indonesia dan Iran yang terealisasi, karenanya saat ini pihaknya tengah menjajaki beberapa kemungkinan kerja sama.

 

Kerjasama tersebut, lanjut dia, antara lain pengembangan LPG (Liquid Petroleum Gas) yang saat ini Iran mampu memproduksi LPG 15 juta MT serta kondensat yang bisa diproduksi negara teluk tersebut sebesar 1 juta barel per tahun.

Iran sendiri dikabarkan akan membuka kesempatan bagi indonesia untuk berinvestasi dalam bidang pupuk dengan lokasi yang ditawarkan berada di bagian selatan Iran dekat berbatasan dengan Pakistan. Hal tersebut, katanya, mengingat harga gas di Iran sangat murah yakni sekitar 2 dolar AS hingga 3 dolar AS per mmbtu.

"Yang terealisir belum ada. Tapi ada sejumlah hal yang sedang kita jajaki terus termasuk antara Pertamina dan perusahaan minyak Iran. Satu LPG dan satunya kondensat," ujarnya.

Kemungkinan kerjasama tersebut, kata dia, akan direspon dengan kedatangan delegasi Iran untuk energi pada bulan Februari yang dilanjutkan oleh delegasi Iran untuk minyak dan gas.

"Pertengahan bulan depan, delegasi Iran untuk energi datang, bulan depannya untuk minyak and gas. Mungkin selanjutnya saya akan ke sana juga untuk mendetailkan kemungkinan itu," katanya.

Sumber: Antara

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...