Akhir Perjanjian Oslo Dinilai Menyulitkan Palestina dan Israel
Pria pengibar bendera Palestina menyerukan perdamaian dengan Israel. (Foto: History)

Akhir Perjanjian Oslo Dinilai Menyulitkan Palestina dan Israel

Senin, 15 Jun 2020 | 10:03 | Khalied Malvino

Winnetnews.com -  Presiden Palestina, Mahmoud Abbas akan merasa sulit untuk menepati janji dan membatalkan Perjanjian Oslo tahun 1993, lantaran keterikatan perjanjian ekonomi, keamanan, dan politik dengan Tel Aviv. Tetapi, rencana Israel mencaplok Tepi Barat mungkin membuatnya tidak punya pilihan.

Abbas telah memperingatkan bahwa rencana Israel untuk memperluas kedaulatan atas bagian-bagian Tepi Barat akan mengarah pada pembatalan Perjanjian Oslo, yang merupakan dasar pembentukan Otoritas Palestina (PA) dan terciptanya Palestina yang merdeka, dengan Ibu Kotanya di Yerusalem Timur.

Dikutip SINDOnews, Senin (15/6), meskipun ancaman serupa telah disuarakan oleh Abbas sebelumnya, Nidal Foqaha, Direktur Jenderal Koalisi Inisiatif Perdamaian Palestina-Jenewa di Ramallah, percaya kali ini ancaman Abbas sangat serius, terutama karena niat Israel untuk mencaplok sekitar 30 persen dari wilayah Tepi Tepi Barat, yang dianggap ancaman eksistensial bagi kepemimpinan PA.

"Rencana itu akan merusak kelangsungan teritorial Tepi Barat dan akan meninggalkan Palestina dengan daerah-daerah kecil dan terfragmentasi yang akan sulit untuk diamankan dan dikelola," katanya.

Seperti dilansir Sputnik, Foqaha menuturkan, meskipun ada niat di sana, Abbas akan merasa sulit untuk terus mempertahankan janjinya. Salah satu alasan untuk ini, menurut Foqaha, adalah sejumlah besar proyek ekonomi bersama yang ditandatangani antara PA dan Israel. 

Selama bertahun-tahun, Tel Aviv dan Ramallah telah menandatangani kesepakatan di sejumlah bidang termasuk energi, semen, listrik dan telekomunikasi, dan pembatalan Perjanjian Oslo akan menempatkan hal ini dalam resiko.

Selama bertahun-tahun, kedua pihak juga telah bekerja sama dalam hal keamanan, dengan PA membantu Israel menggagalkan sejumlah serangan teroris terhadap anggota militer dan warga sipilnya.

Koordinasi ini masih berlanjut meskipun ada ancaman sebelumnya yang dibuat oleh Abbas untuk menghentikan bantuan Palestina ke Tel Aviv, penghentian Perjanjian Oslo kemungkinan akan mendorong paku terakhir ke peti mati kemitraan keamanan ini.

"Sejujurnya, Israel tidak pernah terikat oleh perjanjian Oslo di masa lalu, tetapi setidaknya pakta itu ada di atas kertas. Sekarang, bagaimanapun, jika dibatalkan, kita akan dipaksa untuk kembali ke masa ketidakstabilan, rasa tidak aman dan kekerasan, serta Israel akan menjadi pecundang pertama dari situasi ini," ujarnya.

Dalam beberapa pekan terakhir, di tengah seruan Hamas untuk memulai Intifada ketiga, gerilyawan Palestina telah melakukan beberapa serangan terhadap sasaran militer negara Yahudi itu.

Foqaha mengatakan, jika Israel memberikan suara mendukung RUU untuk mengenai pencaplokan Tepi Barat, situasinya akan berubah dari buruk menjadi lebih buruk.

"Dari sudut pandang politik, pembubaran PA akan berarti bahwa solusi dua negara secara resmi mati. Israel akan perlu memasuki daerah-daerah yang ditinggalkan oleh PA untuk mendirikan pemerintahan militer di sana, sebuah langkah yang akan meningkatkan citranya. sebagai kekuatan pendudukan wilayah itu dan akan meningkatkan perlawanan Palestina," ucapnya.

"Terlepas dari itu menciptakan beban militer yang serius bagi Israel, itu juga berarti bahwa negara Yahudi perlu mengakomodasi kebutuhan ekonomi dan sipil Palestina, sesuatu yang mungkin ingin dihindari Tel Aviv dengan cara apa pun," sambungnya.

Saat ini, PA, yang mempekerjakan lebih dari 170 ribu orang, mengurus sebagian besar kebutuhan penduduk Palestina, memberi mereka segala sesuatu mulai dari perawatan kesehatan dan pendidikan hingga pengembangan, bantuan dan layanan polisi. 

Pembatalan perjanjian diatur untuk mengalihkan tanggung jawab itu dari Ramallah dan langsung ke Tel Aviv, memperketat tali di leher ekonomi Israel, yang telah menderita krisis ekonomi akut yang disebabkan oleh wabah virus Corona pada pertengahan Maret.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...