(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Akibat Kabut Asap, Singapura Berpotensi Kehilangan 0,4% PDB

Rusmanto
Rusmanto

Akibat Kabut Asap, Singapura Berpotensi Kehilangan 0,4% PDB

WinNetNews.com - Kabut asap asal hutan di Indonesia yang menyelimuti wilayah Singapura menghilangkan sedikitnya 0,1% hingga 0,4% produk domestik bruto (PDB) negara tersebut.

Kabut asap dari hutan Indonesia mengakibatkan turunnya jumlah wisatawan yang masuk karena sejumlah negara mulai mengirim travel warning kepada biro-biro perjalanan wisata sebagimana dikutip Bloomberg, Rabu (7/10/2015).

Euston Quah, profesor yang juga Kepala Divisi Ekonomi Nanyang Technological University Singapura mengatakan dampak kabut asap selama beberapa pekan tersebut tidak saja merugikan Singpura dan Malaysia, namun juga Indonesia sendiri yang terkena dampak lebih parah. Dia memperkirakan dampak kabut asap kali ini akan lebih parah dari sebelumnya karena pengaruh Elnino.

“Kabut asap membuat Singapura diperkirakan kehilangan antara 0,1% hingga 0,4% PDB hingga kini, tergantung apakah kabut asap akan berlangsung selama satu atau tiga bulan,” ujarnya.

Tidak hanya itu, dia menyebutkan bahwa biaya kesehatan akan naik secara eksponensial jika kabut asap memburuk dan berlangsung lama.

Kabut asap paling parah pada 1997 merugikan Singapura hingga US$300 juta, sedangkan kejadian yang sama pada 2013 membuat Negara itu kehilangan US$50 juta dari sektor ritel, perhotelan, dan pariwisata secara umum. 

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});