(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Amarah Presiden Jokowi Terkait Kasus Pembunuhan Yuyun

Nadia Chevina
Nadia Chevina

Amarah Presiden Jokowi Terkait Kasus Pembunuhan Yuyun

WinNetNews.com - Kasus pencabulan dan pembunuhan Yuyun, gadis 14 tahun di Bengkulu menyita banyak perhatian masyarakat. Yuyun meninggal setelah dicabuli 14 remaja yang mabuk minuman keras. Usai meninggal, jenazahnya dibuang ke jurang sedalam lima meter. Di antara pelaku adalah kakak kelas Yuyun dan masih di bawah umur.

Diduga ia mengalami penganiayaan dan pemerkosaan bergilir. Polisi pun bertindak cepat dan mengamankan 14 tersangka tindak asusila sekaligus pembunuh Yuyun. Yang memprihatinkan, para pelaku ini mayoritas remaja dan ada yang masih berstatus sebagai pelajar.

Baca juga: Inilah Kisah Yuyun & Kisah Sedih Sang Ayah

Melalui akun twitter resminya, @jokowi, Presiden ke- 7 RI itu mengaku turut bersedih mendengar kabar tersebut.

"Kita semua berduka atas kepergian YY yg tragis," ucap Jokowi, Rabu (4/5/2016).

Jokowi pun mendesak agar pihak kepolisan untuk mengusut dan memberikan hukuman yang berat kepada para pelaku tindakan bejat tersebut. "Tangkap & hukum pelaku seberat2nya," tegas Jokowi.

Jokowi juga meminta agar kedepan kasus-kasus serupa tidak lagi terulang. Karena itu, negara harus hadir, dengan arti memberikan perlindungan bagi anak dan kaum perempuan dari berbagai bentuk tindakan kekerasan.

"Perempuan & anak-anak harus dilindungi dari kekerasan," tutur mantan Gubernur DKI Jakarta itu.

Sumber: liputan6

Foto: google(dot)com

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});