Skip to main content

Anak Ini Ditangkap Petugas KRL Karena Berpura - pura Sakit

Anak SMP diamaknkan petugas KRL  Foto: Istimewa
Anak SMP diamaknkan petugas KRL Foto: Istimewa

WinNetNews.com - Seorang anak SMP diamankan dari dalam KRL jurusan Depok - Manggarai karena berpura - pura sakit. Namun aksinya tersebut hanya sebuah rekayasa belaka hanya untuk mengemis. Pengemis yang belakangan diketahui berinisial IP (14), dirujuk ke Panti Sosial Asuhan Anak (PSAA) Putra Utama 1 Klender

Awalnya IP ditemukan tengah duduk lemas di bangku KRL. Kemudian, ia dibawa oleh penumpang dan Petugas Keamanan Dalam (PKD) KRL ke pos kesehatan Stasiun Manggarai.

Setelah diperiksa dokter, IP yang saat itu berseragam SMP dan membawa kresek merah berisi puluhan tisu ukuran besar, justru dalam keadaan sehat serta tidak ditemukan penyakit. Mengetahui hal ini, Ipan dirujuk ke Panti Sosial Asuhan Anak (PSAA) Putra Utama 1 Klender untuk mendapatkan pembinaan.

Kepala PSAA Putra Utama 1 Klender, Marwianti mengatakan, IP mengaku anak yang ditelantarkan orang tuanya. Untuk memenuhi kebutuhan hidup dan biaya sekolah dia mengaku harus berjualan tisu. Namun, saat tas miliknya diperiksa petugas panti justru menemukan kejanggalan.

"Setelah di cek isi tasnya ternyata ada smartphone, powerbank, kunci motor, uang senilai Rp 500 ribu hasil belas kasihan penumpang KRL," ungkapnya, Selasa (15/11).

Ditambahkan Marwi, PKD ternyata sudah mengawasi, mengamati bahkan mendokumentasikan gerak gerik IP di dalam KRL. Menurut pengakuan Ipan, modus seperti ini kerap dilakukan bersama teman-temannya di KRL jurusan Depok - Jakarta.

"Dari foto terlihat bahwa remaja ini menerima makanan dan uang dari penumpang. Modus yang dilakukan adalah pura-pura sakit, kaki pincang, atau pura-pura pingsan seperti saat ditemukan oleh penumpang," tuturnya.

Setelah didalami dan menghubungi beberapa kontak yang ada di smartphone milik IP, ditarik kesimpulan bahwa selama ini aksi IP didukung oleh orang tuanya.

"Pertama kontak ibunya bernama Wartinah dan kontak Bapak yang memodali tisu atas nama Yana. Menurut Yana, IP biasa merokok dan motornya di parkir di Terminal Depok, selanjutnya dia melakukan aksinya di dalam KRL" tandasnya.

Apa pendapat Anda mengenai artikel ini?

Loading Rating...

Komentar:

Loading...
Top