Skip to main content

Awal Pekan, Bursa Saham Asia Dibuka Tertekan

Awal Pekan, Bursa  Saham Asia Dibuka Tertekan
Awal Pekan, Bursa Saham Asia Dibuka Tertekan

WinNetNews.com - Pada pembukaan perdagangan Senin (31/10/2016)Bursa Asia mayoritas bergerak melemah. Pelemahan dinilai karena dipengaruhi skandal email calon presiden AS, data ekonomi Jepang yang lemah juga penurunan harga minyak.

Dikutip dari CNBC, Dow Jones Industrial Average turun 8,49 poin ke level 18.161,19, menghapus keuntungan sekitar 75 poin sebelum dugaan skandal email salah satu calon Presiden AS, Hillary Clinton diselidiki.

Indeks tersebut diperdagangkan 74,71 poin lebih rendah menyusul pernyataan mengenai penyelidikan email itu.

S&P 500 ditutup 0,31 persen turun dan Nasdaq Composite Indeks pun turun 0,5 persen.

"Pasar memberi kita ide yang rasional tentang bagaimana mereka bereaksi terhadap keunggulan Trump, politik mendominasi sesi perdagangan pada Jumat," ujar Kepala Strategis Market IG Chris Weston.

Selain itu, indeks Australia ASX 200 mendatar, terbebani 1,05 persen penurunan karena sub indeks saham energi dan finansial yang turun 0,52 persen. Sementara indeks Korea Selatan Kospi turun 0,27 persen pada pembukaan perdagangan.

Indeks Nikkei 225 turun 0,26 persen, karena investor menunggu pernyataan dari Bank of Japan, yang memulai pertemuan dua hari membahas kebijakan moneter pada Senin. Tapi banyak analis tidak mengharapkan pergerakan yang mengejutkan dari bank sentral tersebut.

Apa pendapat Anda mengenai artikel ini?

Loading Rating...

Komentar:

Loading...
Top