(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Awas!Efek Tak Stabilnya Penghasilan, Serangan Jantung Rentan Datang

Muchdi
Muchdi

Awas!Efek Tak Stabilnya Penghasilan, Serangan Jantung Rentan Datang Ilustrasi kelola keuangan (Thinkstock)

WinNetNews.com - Uang memang bukan segalanya tapi jika bisa membuat seseorang cemas. Bahkan, ketika seseorang kehilangan uang atau penghasilannya berkurang sekitar 25 persen dari biasanya, serangan jantung lebih rentan datang.

Saat penghasilan berkurang, pasti muncul perasaan kaget datang itu wajar. Namun, siapa sangka efeknya lebih dari itu.

Dalam jurnal Circulation disebutkan orang muda yang kehilangan penghasilan berisiko dua kali lipat mengalami masalah jantung dibandingkan mereka dengan penghasilan stabil. Biasanya ketidastabilan pendapatan ketika pengangguran atau berganti pekerjaan.

Jika, partisipan mengalami penurunan pendapatan sampai 25 persen atau lebih dari itu, risiko pada kesehatan jantung lebih besar. Kemungkinan mereka terkena terkena serangan jantung, stroke, gagal jantung 2,5 kali lebih besar daripada yang pendapatannya stabil.

Seperti dikutip dari situs Liputan6 dari laman Time, dikutip Minggu (13/1/2019),  Data ini didapat lewat studi 15 tahun pada 4.000 partisipan sejak mereka berusia 23 tahun.

Efek stres

Hasil studi ini pun mengejutkan bagi para peneliti. Mereka pun tak menyangka efek berkurangnya penghasilan begitu besar pada kesehatan.

"Kami berasumsi bahwa penurunan pendapatan tidak baik untuk kesehatan, karena hal ini membuat stes. Tapi kami terkejut dengan besarnya efek yang terjadi, apalagi kami meneliti pada populasi anak muda," kata profesor dari Departemen Ilmu Kesehatan Masyrakat University of Miami, Amerika Serikat, Tali Elfassy.

Apa Reaksi Kamu?

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});