Bank Mandiri Turunkan Bunga Kredit 0,5%

Bank Mandiri Turunkan Bunga Kredit 0,5%

Minggu, 27 Mar 2016 | 13:55 | Muchdi

WinNetNews.com - PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) akan menurunkan suku bunga kredit 25 hingga 50 basis poin (bps) yang disesuaikan dengan sektor bisnis. Penurunan ini selain menyelaraskan dengan turunnya suku bunga acuan Bank Indonesia (BI), juga untuk mendorong perekonomian Tanah Air.

Menurut Corporate Secretary Bank Mandiri Rohan Hafas, langkah ini merupakan awal dari penerapan suku bunga rendah oleh Bank Mandiri. Melalui suku bunga rendah, kata Rohan, diharapkan mampu meningkatkan fungsi intermediasi Bank Mandiri.

"Penurunan suku bunga kredit 25 hingga 50 basis poin akan memperhatikan sektor-sektor yang paling ideal untuk diturunkan segera. Mudah-mudahan, pada semester kedua tahun ini, suku bunga kredit Bank Mandiri akan berada disingle digit secara merata di semua segmen," ujar Rohan, dalam keterangan resminya, Minggu (27/3/2016).

Rohan memastikan, kinerja Bank Mandiri tidak akan terpengaruh oleh penerapan suku bunga rendah ini karena perseroan juga mendorong peningkatan sumber dana murah.

 

Saat ini, Bank Mandiri memulai penerapan suku bunga rendah single digit dengan mengoptimalkan penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) untuk membantu pendanaan sektor UMKM dengan bunga yang ditetapkan sebesar 9%.

Tahun ini, Bank Mandiri akan meyalurkan KUR hingga Rp 13 triliun, meningkat dibandingkan alokasi tahun lalu sebesar Rp 3,5 triliun.

Pada akhir tahun lalu, Bank Mandiri mencatatkan penyaluran kredit hingga Rp 595,5 triliun, tumbuh 12,4% dari posisi 2014 senilai Rp 530

triliun. Perseroan terus memacu pembiayaan ke sektor produktif, di mana pada akhir 2015, kredit ke sektor produktif tumbuh 13,0% mencapai Rp 463,8 triliun.

Lebih rinci, kredit investasi tumbuh 14,2% dan kredit modal kerja tumbuh 12,3 %. Sektor terkait infrastruktur, yaitu konstruksi mencatat akselerasi pertumbuhan sebesar 4,2%, diikuti oleh industri pengolahan sebesar 21,7%.

 

Dilihat dari segmentasi, kenaikan penyaluran kredit terjadi di seluruh bisnis, dengan pertumbuhan tertinggi pada segmen mikro yang mencapai 22,9% menjadi Rp 42,5 triliun pada Desember 2015.

Jumlah nasabah kredit mikro juga meningkat sebanyak 1.108.992 nasabah. Sementara itu, kredit yang tersalurkan untuk segmen usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) mencatat pertumbuhan sebesar 3,2% menjadi Rp 75,8 triliun.

Ada pun sepanjang tahun lalu, DPK perseroan mencapai Rp 676,4 triliun. Dari pencapaian tersebut, total dana murah (giro dan tabungan) yang berhasil dikumpulkan Bank Mandiri mencapai Rp 443,9 triliun, yang terutama didorong oleh peningkatan tabungan sebesar Rp 19,3 triliun menjadi Rp 271,7 triliun.

"kami berharap, langkah yang kami lakukan ini juga diikuti bank-bank lain di Indonesia, sehingga upaya kita bersama untuk mampu mendorong perekonomian Indonesia dapat tumbuh lebih baik dapat terwujud," jelas Rohan.

Sumber dari detikFinance, Jakarta

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...