BEI Tidak Terpengaruh Dengan Ledakan Bom di Sarinah

BEI Tidak Terpengaruh Dengan Ledakan Bom di Sarinah

Senin, 18 Jan 2016 | 15:33 | Rusmanto
WinNetNews.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada penutupan perdagangan sesi pertama langsung anjlok merespon ledakan bom di Kawasan, Sarinah, Thamrin, Jakarta Pusat beberapa waktu lalu.

Direktur Utama Bursa Efek Indonesia (BEI) Tito Sulisto menilai, penurunan tersebut sebagai kondisi yang wajar terjadi ketika pasar diterpa kondisi mengejutkan.

Ia menjelaskan, penurunan tersebut bukan dikarenakan para investor takut atau tidak mau lagi berinvestasi di Indonesia. Mereka hanya kaget.

"Ini sama saja misalnya investor investasi di Colombia, kemudian terjadi bom di negara tersebut. Semua orang tidak tahu apa yang sedang terjadi. Yang dilakukan (investor) langsung jual saja untuk ambil aman. Makanya indeks turun," ujar Tito di Gedung BEI, Jakarta, Senin (18/1/2016).

Namun, begitu semua orang mengerti apa yang terjadi, pasar kembali normal.

"Artinya Investor percaya dengan kondisi keamanan di Indonesia bisa dijaga. Investor Tidak Takut," tegas dia.

Namun, ia percaya, dengan sikap cekatan aparat keamanan pada insiden pengeboman tersebut akan membuat investor semakin yakin bahwa keamanan di Indonesia sangat kondusif.

"Polisi hebat loh. Hanya dalam waktu satu jam, itu langsung bisa diatasi. Jadi investor semakin yakin tidak ada yang perlu dikhawatirkan di Indonesia," pungkas dia.

Sebagai informasi, pada saat bom meledak di Sarinah, Thamrin, IHSG langsung merespon negatif.

Hingga pukul 11.29 waktu JATS, Kamis (14/1/2016), IHSG langsung anjlok 50,258 poin (1,12%) ke 4.483,110 merespon ledakan bom di Kawasan Sarinah, Thamrin, Jakarta Pusat.

Pada perdagangan sesi I, IHSG ditutup anjlok 77,859 poin (1,72%) ke 4.459,320.

disadur dari situs detik finance

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...