Belum Ada Realisasi Proyek Listrik 35.000 MW

Belum Ada Realisasi Proyek Listrik 35.000 MW

Selasa, 19 Apr 2016 | 07:04 | Rusmanto
WinNetNews.com - Pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) mencanangkan proyek listrik 35.000 MW hingga 2019 untuk supaya Indonesia terbebas dari krisis listrik. Harapannya, tidak ada lagi pemadaman bergilir alias byar-pet.

Agar proyek 35.000 MW terealisasi seluruhnya, setidaknya setiap tahun harus dibangun pembangkit-pembangkit listrik hingga 7.000 MW selama 5 tahun berturut-turut.

Tetapi sampai hari ini, realisasi proyek ini masih minim. Di akhir 2015, belum ada 1 pembangkit bagian dari proyek 35.000 MW yang beroperasi ( Commercial Operation Date/COD ).

Pembangkit listrik pertama dari proyek 35.000 MW yang COD adalah PLTG Gorontalo 4 x 25 MW yang mulai memasok listrik pada Januari 2016 lalu.

"Yang sudah selesai tahun ini (COD) antara lain PLTG Gorontalo 4x25 MW," kata Dirjen Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Jarman, Senin (18/4/2016).

 

Hingga saat ini belum ada tambahan lagi, artinya realisasi proyek 35.000 MW baru 100 MW alias 0,28%.

"Belum ada lagi yang COD. Pembangkit-pembangkit yang sudah COD kebanyakan dari program 7.000 MW terdahulu (kelanjutan dari Fast Tracking Project/FTP di periode pemerintahan sebelumnya)," ucap Kepala Pusat Komunikasi Publik Kementerian ESDM, Sujatmiko.

Meski demikian, Kementerian ESDM masih optimis proyek 35.000 MW bisa dikebut dan diselesaikan sesuai jadwal.

"Sementara masih belum perlu direvisi," kata Direktur Pembinaan Program Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Alihuddin Sitompul.

disadur dari situs detik news

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...