Skip to main content

Beredar Surat Terbuka Untuk Jessica di Dunia Maya

Beredar Surat Terbuka Untuk Jessica di Dunia Maya
Beredar Surat Terbuka Untuk Jessica di Dunia Maya

WinNeNews.com - Perhatian publik masih tertuju pada kasus "kopi maut" yang menewaskan Wayan Mirna Salihin. Terlebih, setelah polisi menetapkan Jessica Kumala Wongso, teman nongkorng Mirna di Cafe Olivier, Grand Indonesia, Jakarta Pusat, 6 Januari lalu, sebagai tersangka pembunuhan.

Beragam ekspresi ditunjukkan masyarakat dalam berbagai bentuk dan sarana, mulai gambar-gambar sindiran (meme) hingga surat terbuka untuk Jessica di dunia maya.

Berikut surat terbuka untuk Jessica:

Jessica…..Sungguh kasihan sebenarnya aku melihat dirimu…Jauh–jauh dari Australia, balik ke Indonesia hanya untuk masuk bui. Nasib orang tak ada yang tahu, bukan?

Aku tak menuduhmu menaruh sianida, karena baik diriku atau si CCTV juga tak melihatnya. Tapi faktanya, Kau lah yang pesan kopi, lalu teman mu yang mati.

Aku pun tak menuduhmu meracuni Mirna, tapi Fakta CCTV kau pindahkan gelas sebanyak 2 kali, untuk apa?

Sekali lagi, Aku tak menuduhmu menyembunyikan sianida dalam celana tapi faktanya celanamu dibuang setelah kejadian dengan alasan karena sobek?

Hmm….Aku jadi berpikir, mungkinkah celana mu itu sekelas celana goceng yang beli di emperan sehingga cepat sobek?

Rasanya tak mungkin seorang lulusan Aussie memiliki barang–barang yang kampungan, bukan?

Aku memahami kau sangat kehilangan teman mu. Bahkan kau sampai–sampai harus terpaksa senyum dan terlihat tenang tapi aku heran mengapa kau menjadi banci tampil di media, padahal kau kehilangan temanmu?

Apa gunanya menerangkan di media bahwa kau tak bersalah? Orang–orang yang mencintaimu tak butuh itu Jess!!

dan mereka yang membenci mu tak akan percaya!

Jess……

Kita hidup di abad 20. Ini bukan abad 19 yang Edi Tansil saja hilang tak bisa ditangkap! Ini abad 20, yang segala sesuatu harus dipikir 2016 kali sebelum bertindak. Bila tidak akan fatal seperti hari–hari yang kini kau lalui….

hanya karena segelas kopi, sanggup membawamu ke sisi paling kelam di dunia ini

Taukah kau Jess….

Hidup itu seperti kopi. Kopi terlihat hitam, tapi ketika diminum….

nikmatnya terasa. Seperti halnya hidup….

Mungkin hidupmu kini terasa begitu hina…

Tapi percayalah akan ada hal yang manis dibalik semua ini…

Tuhan bukan tidak adil Jess….

Tuhan mencintai umatNya dengan cara misterius yang kita tidak ketahui. Seperti halnya Ketika kau berada disisi paling kelam di dunia ini. Seperti halnya Ketika kau merasakan hidup ini sangat tak adil. Seperti halnya Ketika kau berada di titik yang paling hina. Kau tak akan menyadari bagaimana cara Tuhan menuntunmu dari apa yang sedang kau alami

Sampai suatu ketika di masa yang akan datang, kau baru akan tersadar dan merasa bersyukur,

pernah berada di titik yang paling hina itu!!

Menjadi hina hanya karena berada dibalik jeruji itu masih lebih baik

daripada menjadi hina dihadapan Tuhan, Jess!

Ketika kau menjadi hina didepan Tuhan….

Kemana lagi kau hendak minta pertolongan? Tapi ketika kau menjadi hina karena berada dibalik jeruji,

kau masih bisa mengetuk rumah Tuhan dan meminta pertolonganNya….

Saat ini hanya Tuhan satu – satunya yang bisa menolongmu,

bukan pengacaramu!

Dan tak pernah ada kata terlambat untuk mengetuk rumah Tuhan, Jess!

Hanya saja memasuki rumah Tuhan butuh pakaian kejujuran dengan hati yang bersih untuk kemudian doa kita bisa diijabah..

Kita tak bisa memasuki rumah Tuhan dengan kepalsuan, Jess!

Inilah hidupmu!

Apapun yang terjadi, hadapilah!!

Kumpulkan sisa-sisa kekuatanmu untuk berdiri dan menata kembali masa depan mu.

Kau mungkin sudah kehilangan segala-galanya!

Tapi kau masih punya masa depan, Jess!!

Tersenyumlah kali ini tapi……tanpa kepalsuan..

Dan Suatu saat mungkin aku juga ingin diajak kamu ngopi–ngopi, Jess….!!

Dilansir dari laman rimanews

Apa pendapat Anda mengenai artikel ini?

Loading Rating...

Komentar:

Loading...
Top