Skip to main content

Bertemu para ekonom, Presiden sampaikan desain ekonomi

Bertemu para ekonom, Presiden sampaikan desain ekonomi
Bertemu para ekonom, Presiden sampaikan desain ekonomi

Jakarta (ANTARA News) - Presiden Joko Widodo Senin siang ini menerima sejumlah pakar ekonomi untuk membicarakan kondisi terkini perekonomian nasional yang salah satunya mengenai konsep desain ekonomi dari Presiden.

"Saya menduga ini pertemuan rutin, Presiden akan menerima input dari berbagai pihak. Salah satu yang disampaikan, Presiden punya konsep untuk desain ekonomi, saya kira kita tidak memberikan input secara detail. Kita berbicara perekonomian secara umum ," kata ekonom Universitas Atmajaya Agustinus Prasetyantoko usai bertemu Presiden di Istana Merdeka Jakarta.

Ia mengatakan Presiden mendengarkan pandangan dan masukan dari sepuluh ekonom yang diminta hadir dalam pertemuan yang juga hadir Wakil Presiden Jusuf Kalla ini.

Ia mengatakan Presiden memahami langkah-langkah yang harus diambil untuk mengantisipasi kondisi ekonomi yang tidak menguntungkan.

"Semester kedua ada percepatan kita harapkan ekonomi kita, pemerintah mengerti apa yang dilakukan, presiden cek langsung, kita harapkan itu menjadi kebijakan yang sifatnya institusional," kata dia.

Sementara itu ekonom Universitas Gajah Mada Tony Prasetiantono mengatakan Presiden juga menyadari ada kekurangan tim ekonomi pada kabinetnya.

"Kita perlu menteri-menteri yang aksentuatif. Presiden, saya surprise juga presiden menyadari (hal itu)," kata Tony.

Ia menambahkan, "Kalau saya merasa rupiah melemah disebabkan karena rendahnya kepercayaan pasar pada kabinet atau ekspektasinya tak tercapai meskinya rupiah tak selemah sekarang. Memang ada pelemahan karena Amerika tapi memang ada faktor x yang fundamental."

Tony mengatakan sentimen pasar harus direbut pemerintah melalui sejumlah langkah.

"Kalau dibandingkan 98 ekonomi kita lebih baik. Dibanding 98 hampir semua bank collapse. Jadi sebetulnya dari sisi fundamental kita bisa ekspektasi tapi yang lemah confident atau trust kepada tim ekonomi," paparnya.

Menurut Tony, Presiden membutuhkan playmaker dalam tim ekonomi kabinetnya.

"Jadi kita butuh playmaker. Beliau menyadari dan saya sangat suprise," paparnya. "Sekali lagi ekonomi itu tak hanya data statistik. Sentimen inilah yang harus direbut. Ekonomi kan ada faktor sentimen. Ketika kita lagi gembira kita belanja sekarang ketika tidak gembira ya belanja direm. Sekarang ini konsumsi rokok saja direm."

Para ekonom yang bertemu Presiden adalah Arif Budimanta, Iman Sugema, Hendri Saparini, Djisman Simanjuntak, Anton Gunawan, Destry Damayanti, Prasetyantoko, Poltak Hotradero, Tony, Lin Che Wei dan Raden Pardede.

(cn)

Apa pendapat Anda mengenai artikel ini?

Loading Rating...

Komentar:

Loading...
Top