BI: Gara-gara Ketidakpastian The Fed

BI: Gara-gara Ketidakpastian The Fed

Posisi dolar Amerika Serikat terhadap nilai tukar rupiah makin perkasa. DOlar Amerika sempat menyentuh level Rp 14.700.

Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Hendar mengungkapkan, pelemahan rupiah yang terjadi akibat dari ketidakpastian perekonomian global, utamanya karena belum adanya kejelasan bank sentral AS The Federal Reserve (The Fed) terhadap acuan suku bunganya.

Hendar menjelaskan, kondisi perekonomian global cukup berpengaruh terhadap ekonomi dalam negeri.

Dia menyebutkan, perekonomian global saat ini dalam tren melambat, proyeksinya diturunkan menjadi 3,6% dari sebelumnya 3,8%. Ini berdampak ke harga komoditas yang juga ikut merosot.

Selain itu, China yang merupakan negara dengan perekonomian terbesar kedua juga tengah mengalami perlambatan ekonomi.

Ini berdampak pada ekonomi Indonesia karena China merupakan mitra dagang terbesar Indonesia.

Terkait hal itu, Hendar menyebutkan, untuk menjaga rupiah tetap stabil, BI akan selalu melakukan intervensi di pasar valuta asing (valas).

Hendar juga menyebutkan, pihaknya melakukan berbagai upaya agar rupiah tetap berada dalam kondisi normal. Saat ini, posisi rupiah sudah kondisi undervalue.

Hendar masih optimistis jika pergerakan rupiah di tahun depan akan bisa menguat di level Rp 13.900 sesuai dengan asumsi APBNP 2016.