Bunga Kredit Sulit Turun, Deposito susut

Bunga Kredit Sulit Turun, Deposito susut

 JAKARTA - Mengacu data Suku Bunga Dasar Kredit (SBDK) Bank Indonesia (BI), bank terakhir kali memangkas bunga kredit pada kuartal pertama tahun ini. Kala itu, sebagian besar bank memangkas bunga pinjaman sekitar 25 basis poin (bps) di seluruh segmen kredit. Dengan penurunan itu, perbankan berharap kredit bisa tumbuh positif.

Sekalipun bank sudah ramai-ramai memangkas suku bunga deposito, bunga kredit tetap bakal bertahan hingga tutup tahun. Tambah lagi, permintaan kredit menurun dan kondisi likuiditas terus melonggar. Toh, pebankan masih enggan memangkas bunga kredit.

Tapi, kebijakan itu tidak ampuh. Kenyataannya, perlambatan pertumbuhan kredit masih terjadi. Di sisi lain, bunga kredit bank tetap tinggi. Contohnya, bunga kredit mikro dan kredit ritel. Per Juli 2015, bunga dua segmen kredit ini di sebagian besar bank masih dobel digit. Bahkan, ada bunga kredit mikro yang masih di kisaran 20% (lihat tabel).

Tunggu BI

Menurut Herwidayatmo, Direktur Utama Bank Panin, banknya menunggu kondisi ekonomi membaik dalam menentukan arah bunga kredit. "Saat ini belum tahu bunga akan turun atau tidak. Yang jelas, kami sudah menurunkan bunga simpanan," katanya , akhir pekan. Meski begitu, Herwidayatmo tak khawatir permintaan kredit terus menurun. Begitu juga dengan potensi peningkatan kredit bermasalah (NPL).

Sedang Budi Satria, Sekretaris Perusahaan Bank Rakyat Indonesia (BRI), menegaskan, bunga kredit banknya tak bakal turun selama bunga acuan Bank Indonesia alias BI rate tak melandai. "Kalau BI rate turun, tentu akan berpengaruh ke semua jenis kredit," ujarnya. Namun, penurunan BI rate tak serta merta menurunkan bunga kredit BRI. Alasannya, BRI perlu menghitung ulang biaya dana.

Bank Mandiri pun enggan menurunkan bunga kredit selama BI rate belum bergerak turun. Proyeksi Budi Sadikin, Direktur Utama Bank Mandiri: BI rate masih akan bertahan hingga pengujung tahun nanti karena ada tekanan terhadap nilai tukar rupiah.

Senada, Jahja Setiaatmadja, Presiden Direktur Bank Central Asia (BCA), menyatakan, bunga kredit memang akan ditahan sementara. "Harus ditahan dulu bunga kredit. Kalau bunga turun, nanti orang spekulasi pinjam uang untuk beli valuta asing (valas)," kata Jahja. Dus, Jahja menambahkan, bunga kredit berpotensi susut jika rupiah bergerak menguat.

Idem ditto, Roy A. Arfandy, Direktur Utama Bank Permata, bilang, bunga kredit belum akan turun dalam waktu dekat. Bank Permata masih menunggu faktor eksternal. Misalnya, likuiditas pasar dan suku bunga Federal Reserve alias The Fed.