Darmin Nasution : Rupiah Menuju ke Fundamentalnya

Muchdi
Muchdi

Darmin Nasution : Rupiah Menuju ke Fundamentalnya

WinNetNews.com - Depresiasi dollar AS telah memberikan ruang penguatan nilai tukar mata uang negara-negara lain, Hali ini dikatakannya oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, mengatakan Mata uang yang menguat lebih besar, adalah negara yang mempersiapkan diri untuk memperbaiki ekonominya. “Kalau Anda mempersiapkan diri, Anda bisa menguat lebih tinggi,” kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution dijumpai di kantornya,di lansir kompas, Kamis pagi (15/10/2015).

Sebaliknya, mantan Gubernur Bank Indonesia itu menambahkan, apabila tidak mempersiapkan diri dengan baik, maka penguatan kurs tidak akan tinggi. Darmin menuturkan, dollar AS mengalami depresiasi setelah keputusan Bank Sentral Amerika Serikat untuk menunda penaikan suku bunga acuan atau The Fed Rate.

“Data pertumbuhan ekonomi, inflasi, dan data tenaga kerja tidak bagus, itu satu hal (pendorong depresiasi dollar AS),” imbuh Darmin.

Dengan depresiasi dollar AS ini, maka nilai tukar rupiah lebih menguat. Akan tetapi, menurut Darmin, level kurs saat ini belum mencapai nilai fundamental rupiah. Sebabnya, rupiah sudah mengalami undervalued cukup dalam selama beberapa bulan terakhir.

“(Kemarin) Sudah ada spekulasi, euforia, histeria, macam-macam. Sudah tidak karu-karuan. Dia sekarang menuju balik (ke fundamentalnya),” tutur Darmin.

Setelah melemah pada Selasa lalu, pagi ini mata uang garuda naik sebesar 2,36 persen dan diperdagangkan di posisi Rp 13.295 perdollar AS. Pasar hari ini menunggu data perekonomian Indonesia, yang mencakup data ekspor impor serta keputusan bank sentral terkait dengan suku bunga acuan (BI rate).

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});