Ditinggal Pendirinya, Uber Rugi Besar
Pendiri Uber Technologies, Travis Kalanick mengundurkan diri dan menanggalkan sahamnya sebesar 4%. Hal tersebut membuat Uber rugi besar. [Foto: En24.news]

Ditinggal Pendirinya, Uber Rugi Besar

Kamis, 26 Des 2019 | 17:15 | Khalied Malvino

Winnetnews.com - Travis Kalanick bakal jadi model ideal bagi milenial untuk meraup keuntungan start up merugi. Pasalnya, pendiri dan mantan CEO Uber Technologies ini meninggalkan perusahaan dengan segunung uang segar di kantongnya.

Berdasarkan keterangan yang disampaikan Uber kepada bursa AS, Travis Kalanick akan meninggalkan perusahaan pada 31 Januari 2019. Ia juga telah menjual semua saham Uber miliknya setelah lock-up period selesai. Travis memegang 4% saham Uber.

Total kekayaan yang didapatkan dari menjual seluruh saham tersebut ditaksir mencapai US$2,5 miliar atau Rp35 triliun (asumsi US$1 = Rp 4.000). Forbes pun mencatat kekayaannya saat ini menyentuh US$2,7 miliar.

"Travis Kalanick meninggalkan perusahaan untuk fokus pada bisnis barunya dan kegiatan filantropi-nya," ujar Uber dalam keterangan resmi seperti dikutip dari CNBCIndonesia.com, Kamis (26/12).

Baru-baru ini Travis Kalanick membidani lahirnya CloudKitchens, startup yang menyewakan ruangan kepada pemilik restoran untuk bisnis berbasis pengiriman. Pada 2018, startup ini sudah memiliki valuasi US$150 juta.

Travis Kalanick mengundurkan diri sebagai CEO Uber Technologies pada 2017 silam setelah segudang kontroversi ketika memimpin pioner raksasa ride-hailing ini. Ada yang menyebut penguduran diri ini karena didesak SoftBank selaku pemegang saham utama perusahaan. Dara Khosrowshahi ditunjuk sebagai CEO baru Uber.

"Uber telah menjadi bagian dari hidup saya selama 10 tahun terakhir dan ketika perusahaan sudah menjadi perusahaan publik (listing di bursa saham), ini waktu yang tepat untuk fokus pada bisnis saya sekarang dan kegiatan filantropi lainnya," ujar Travis Kalanick.

"Saya bangga dengan pencapaian Uber dan akan terus mendukung dan menyemangati perusahaan di masa depan."

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...