Skip to main content

Donald Trump Jadi Presiden, Industri Teknologi AS Ketar-ketir

Donald Trump Jadi Presiden Industri Teknologi AS Ketar-ketir

WinNetNews.com - Kemarin, Rabu (9/11/2016), calon presiden dari Partai Republik, Donald Trump, memenangkan pengumpulan suara atas pemilihan presiden di Amerika Serikat (AS). Trump mengalahkan rivalnya, Hillary Clinton, dari kubu Partai Demokrat.

Sayangnya, kemenangan Trump tidak diikuti antusias oleh sebagian warga AS. Banyak yang kecewa hingga menangis atas hasil tersebut.

Bahkan, sejumlah media mulai memberitakan dampak yang akan terjadi terhadap berbagai sektor bisnis di Negeri Paman Sam tersebut. Salah satunya adalah sektor industri teknologi, komunikasi, dan informasi (TIK).

Seperti dikutip Telecom Lead dari Wall Street Journal , Rabu (10/11/2016), terpilihnya Trump diindikasikan tidak akan memuluskan jalannya merger antara AT&T dan Time Warner .

Hal ini bakal ditakutkan oleh perusahaan-perusahaan lainnya yang berencana merger di masa depan. Demikian juga soal penerapan konsep net neutrality atau kesetaraan mengakses internet.

Padahal sebelumnya, Barrack Obama mendukung penuh net neutrality yang kebijakannya telah diterbitkan oleh Federal Communications Commision (FCC) pada 2015 lalu.

Sementara, The Street juga melaporkan bahwa terpilihnya Trump akan membawa kabar baik sekaligus kabar buruk bagi para perusahaan teknologi raksasa seperti Apple dan Amazon. Bahkan, Silicon Valley tengah ketar-ketir menanti langkah yang akan diambil Trump nanti.

Tak hanya itu saja, ada indikasi besar bahwa kemenangan Trump akan membawa dampak terhadap industri aplikasi mobile di AS.

Apa pendapat Anda mengenai artikel ini?

Loading Rating...

Komentar:

Loading...
Top