Skip to main content

Donald Trump Terpilih Jadi Presiden AS, Ekspor RI Diperkirakan Menurun

Donald Trump Terpilih Jadi Presiden AS, Ekspor RI Diperkirakan Menurun
Donald Trump Terpilih Jadi Presiden AS, Ekspor RI Diperkirakan Menurun

WinNetNews.com - Terpilihnya Donald Trump menjadi Presiden Amerika Serikat ke-45, memberi dampak negatif bagi pasar perekonomian Asia, termasuk Indonesia. Salah satunya, melemahnya pasar ekspor Indonesia ke AS, sehingga kondisi itu akan memicu efek berantai yang menyebabkan ekspor Indonesia ke Tiongkok juga akan melemah.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan pemerintah AS berencana untuk mengenakan bea impor 100 persen sehingga akan menghambat impor barang Tiongkok yang membanjiri pasar AS.

"Saya melihat ada dampak tidak langsung dari kebijakan perdagangan dan industri yang proteksionisme sehingga akan berdampak negatif bagi ekspor Tiongkok yang selanjutnya juga akan mendorong pelemahan ekspor Indonesia ke Tiongkok," ujar Josua , seperti di kutip dari Merdeka, Jakarta, Kamis (10/11/2016).

Sementara dampak langsung, lanjut Josua, ekspor Indonesia ke AS juga berpotensi menurun mengingat kontribusi ekspor Indonesia ke AS pada tahun ini cukup tinggi yakni 11 persen dari total ekspor indonesia.

Di sisi investasi langsung dari AS ke Indonesia juga berpotensi menurun dimana menurut data Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Penanaman Modal Asing (PMA) dari AS hanya sekitar USD 0,4 miliar atau hanya 2 persen dari total PMA.

"Sehingga dampak dari kebijakan Trump yang cenderung proteksionisme berpotensi juga menekan PMA dari AS serta penurunan ekspor Indonesia ke AS," ungkapnya.

Selain itu, kebijakan Trump terkait deportasi imigran ilegal, pemutusan hubungan perdagangan dengan Tiongkok serta pemangkasan Tax Ratio yang berujung pada peningkatan hutang pemerintah AS, pada akhirnya dapat menurunkan Sovereign Rating AS yang berpotensi berdampak negatif pada ekonomi global.

"Nilai tukar asia berpotensi cenderung melemah jika hal tersebut terjadi. Dalam jangka pendek ini, rupiah bersama mata uang Asia lainnya berpotensi melemah apabila kebijakan-kebijakan yang diusulkan Trump benar-benar diimplementasikan," tutup Josua.

Apa pendapat Anda mengenai artikel ini?

Loading Rating...

Komentar:

Loading...
Top