Gesekan Dengan Tiongkok, Inilah Peta Kekuatan Militer Negeri Panda

Gesekan Dengan Tiongkok, Inilah Peta Kekuatan Militer Negeri Panda

Kamis, 24 Mar 2016 | 11:40 | Redaksi WinNetNews
Winnetnews.com – Indonesia merupakan salah satu negara anggota ASEAN yang tidak sedang berkonflik dengan pemerintah Tiongkok terkait sengketa Laut China Selatan (LCS). Meski Tiongkok hingga saat ini mengakui kedaulatan wilayah Indonesia pada Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE) Kepulauan Natuna yang berbatasan dengan LCS, namun beberapa gesekan kecil kerap terjadi.

Peristiwa terbaru gesekan di Kepulauan Natuna adalah dengan manuver kapal penjaga pantai Pemerintah Tiongkok yang mencoba menghalang-halangi penegakan hukum di Indonesia terkait dengan illegal fishing. Sehingga memicu reaksi keras dari Pemerintah Indonesia.

Meski tidak berkonflik, namun dengan adanya peristiwa tersebut, tentu Indonesia harus berhitung kembali jika harus bergesekan dengan Tiongkok, karena saat ini militer Tiongkok tengah tumbuh pesat dan menjadi kekuatan baru dunia.

Berikut ini gambaran kekuatan militer Tiongkok dari segala lini:

Tentara Pembebasan Rakyat telah berkembang dengan cepat menjadi salah satu militer yang paling kuat di dunia dan memiliki hingga 10.000 hulu ledak nuklir di gudangnya.

Global Times, surat kabar milik pemerintah mengungkapkan berbagai perkembangan di sejumlah bagian dari militer China. Global Times mencatat teknologi militer China telah berkembang cepat sejak pergantian abad, menjadi negara dengan anggaran pertahanan tertinggi kedua di dunia di belakang Amerika Serikat sementara tetap mempertahankan tentara terbesar di dunia dalam jumlah personel.

Pada 2013, China merilis jumlah personel PLA untuk pertama kalinya, mengklaim bahwa negara itu memiliki total 1.483.000 tentara, termasuk 850.000 di Angkatan Darat, 235.000 di Angkatan Laut, dan 398.000 di Angkatan Udara PLA. Sementara Departemen Pertahanan AS memperkirakan pada tahun yang sama bahwa PLA Angkatan Darat sendiri memiliki 1,25 juta orang. Dan berikut perkembangan milter China di berbagai matra yang dilaporkan Global Times.

1. PLA Angkatan Darat

image0

China militer Para ahli memperkirakan bahwa Angkatan Darat memiliki 18 korps seukuran Grup dengan 7.000 tank modern, 8.000 artileri. Jika senjata tua tetapi masih operasional dimasukkan dalam hitungan Angkatan Darat diperkirakan memiliki total 9,000-12,000 tank, hampir 12.000 kendaraan infanteri dan kendaraan lapis baja, lebih dari 2.000 jenis artileri self-propelled, hampir 3.000 roket, lebih dari 7.000 sistem anti-tank rudal, 15.000 senjata anti-pesawat dan sistem rudal, dan sekitar 6.000 artileri dan 10.000 mortir. Sementara beberapa peralatan telah menjalani program modernisasi sejak awal abad ini. Sekarang mereka memiliki hampir 1.000 tank tempur utama Jenis-99, yang dapat melawan tank dari negara-negara maju, dan persenjataan yang dilengkapi berbagai self-propelled artillery and rockets, termasuk yang paling kuat di dunia roket WS-2D, yang memiliki jangkauan hingga 400 kilometer.

2. Angkatan Udara China

image1

Angkatan Udara China saat ini memiliki jumlah pesawat tempur terbesar ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Rusia. Amerika memperkirakan negara ini memiliki sekitar 2.100 jet tempur modern dan 1.500 pesawat tempur tua, 500 pesawat angkut dan lebih dari 100 pesawat pengintai.

China di antaranya memiliki lebih dari 100 jet tempur multirole J-10 dalam pelayanan, serta 280 pembom strategis Tu-16 dan jet tempur MiG-19. Selain itu juga memiliki 120 jet tempur-pembom JH-7 buatan dalam negeri. Selama 25 tahun terakhir, China telah membeli 176 pesawat tempur yang terdiri Su-27 dan Su-30 buatan Rusia dan mengembangkan pesawat tempur generasi kelima sendiri seperti J-20 dan J-31, yang telah menyelesaikan tes penerbangan.

Pada 2013, China berhasil melakukan penerbangan perdana pesawat angkut militer besar Y-20. Pesawat ini diharapkan akan menggunakan mesin buatan China pada 2017 menggantikan mesin buatan Rusia. Dalam hal helikopter serang, China telah mengembangkan Z-10, yang dirancang terutama untuk misi perang anti-tank tetapi juga memiliki kemampuan skunder untuk perang udara ke udara.

China juga telah membangun lini produksi yang lengkap untuk kendaraan udara tak berawak (UAV), dengan meluncurkan drone profil tinggi Guizhou Soar Dragon pada tahun 2013. Drone ini mampu membawa beban tempur 650 kilogram dan perjalanan lebih dari 7.000 km.

3.Senjata Nuklir

image2

China menguji bom atom pertama di tahun 1964, menjadi negara kelima di dunia yang memiliki senjata nuklir. Sejak mengirimkan satelit pertamanya ke luar angkasa pada tahun 1970, teknologi kedirgantaraan China telah meningkat ke tahap di mana telah mengirimkan astronot ke luar angkasa secara berkala untuk lebih dari satu dekade, dan bahkan memiliki stasiun ruang angkasa sendiri, the-Tiangong 1, yang diluncurkan pada bulan September 2011. Korps Artileri Kedua China memiliki sekitar 120.000 tentara dan 1,500-2,000 rudal balistik yang mampu membawa hulu ledak nuklir, termasuk hampir 100 rudal balistik antarbenua (ICBM) seperti DF-5A dengan jangkauan 13.000 km.

Perkiraan konservatif China ada di urutan ketiga di belakang Rusia dan Amerika Serikat sebagai negara dengan senjata nuklir paling kuat di dunia, dengan setidaknya 130 rudal balistik yang mampu membawa hulu ledak nuklir, sekitar 40 kapal selam rudal balistik berkemampuan nuklir, beberapa lusin bom nuklir dirancang untuk pembom strategis, dan 150-350 rudal jelajah nuklir. Angka-angka belum diverifikasi mengingat sifat rahasia mereka, dan perkiraan paling berani menunjukkan bahwa China bisa memiliki sebanyak hampir 10.000 hulu ledak nuklir.

 

4.Angkatan Laut China

image3

Sebelum pergantian abad ke-21, Angkatan Laut China dianggap sebagai “armada nyamuk” dibandingkan dengan kekuatan dunia. Sekarang, China telah menjadi pembuat kapal terbesar di dunia dengan lebih dari 3.000 galangan kapal di seluruh negeri. Pada saat yang sama, China telah aktif membeli teknologi angkatan laut asing, termasuk empat kapal perusak dan 10 kapal selam dari Rusia pada pergantian abad, serta berbagai jenis sistem pertahanan laut dan rudal udara. China sekarang juga memiliki kapal induk, Liaoning, ditugaskan pada tahun 2012 setelah dibangun kembali dari pembawa kapal induk era Soviet Varyag yang dibeli dari Ukraina.

China juga tengah mengembangkan kapal induk sendiri, dengan dua kapal induk dilaporkan tengah dibangun. Menurut data AS, pada 2014 Angkatan Laut China memiliki satu kapal induk, 24 kapal perusak, 49 frigat dipandu-rudal, sembilan korvet, 57 kapal pendarat, lebih dari seratus kapal rudal modern dan beberapa ratus kapal patroli penjaga pantai, serta 61 kapal selam diesel dan 5-8 kapal selam nuklir.

5. Pengeluaran militer

image4

Selama 20 tahun terakhir, anggaran pertahanan China telah tumbuh 19 kali lipat, dari dari US$ 6 miliar pada 1994 menjadi US$ 20 miliar pada tahun 2002, kemudian tumbuh menjadi US$ 100 miliar pada 2012 dan US$ 130 miliar pada 2014. Para ahli memperkirakan bahwa sekitar 40% belanja pertahanan China digunakan untuk mengembangkan persenjataan teknologi tinggi untuk Angkatan Laut dan Angkatan Udara. Pada bulan Maret, Beijing mengumumkan bahwa anggaran pertahanan China pada 2015 akan naik sebesar 10% menjadi hampir US$ 150 milyar meskipun AS analis percaya angka sebenarnya bisa menjadi dua kali lebih banyak. Ahli Eropa menghitung belanja militer China 2014 menjadi US$ 216 miliar, yang akan melebihi gabungan dari Rusia, Jepang, India dan Korea Selatan. Sejak 2008, belanja militer China telah menjadi kedua di dunia di belakang Amerika Serikat.

Militer China tetap bergantung pada industri senjata besar China, yang merangkum sekitar 30.000 perusahaan dan tiga juta pekerja. China sekarang juga telah menjadi eksportir senjata terbesar kelima di dunia, setelah Amerika Serikat, Rusia, Prancis dan Jerman. Tetapi di sisi lain China juga masih menjadi importir terbesar kedua di belakang India, meskipun diyakini bahwa angka ini akan terus turun seiring perkembangan industri militer China.

sumber: info militer

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...