Grab & Uber Taksi Tak Boleh Pakai Mobil Perorangan Tanpa Badan Usaha

Rani
Rani

Grab & Uber Taksi Tak Boleh Pakai Mobil Perorangan Tanpa Badan Usaha

WinNetNews.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika menegaskan operasional Grab dan Uber taksi tetap dapat berlanjut dengan sejumlah syarat.

Pengelola Grab dan Uber taksi tidak boleh menjalin kerja sama dengan perorangan terkait operasional transportasi berbasis online tersebut.

Kepala Pusat Informasi dan Hubungan Masyarakat Kemenkominfo, Ismail Cawidu, mengatakan pengelola Grab dan Uber taksi hanya diperbolehkan menjalin kerja sama dengan BUMN, BUMD atau pihak lain yang berbadan hukum.

Keputusan tersebut disepakati sebagai solusi bersama atas tuntutan penutupan aplikasi dan kebutuhan transportasi masyarakat.

"Grab dan Uber hanya boleh bekerja sama dengan perusahaan yang berbadan hukum sesuai syarat undang-undang. Salah satu lembaga yang boleh dipilih adalah koperasi. Nantinya hal ini akan dijadikan salah satu syarat untuk mengajukan izin usaha transportasi Grab dan Uber taksi," jelas Ismail kepada Republika di Jakarta, Rabu (16/3).

 

Karena itu, pihaknya tengah mendorong percepatan sistem perizinan usaha dua aplikasi tersebut dengan Kementerian koperasi. Menurut Ismail, pemilik usaha kedua aplikasi tersebut sudah cukup lama mengajukan izin.

"Kira dorong agar sistem izin melalui Kementerian Koperasi segera bisa diberlakukan. Jika sudah ada sistem tersebut, diharapkan persoalan perizinan Grab dan Uber teratasi. Hingga saat ini langkah itu menjadi satu-satunya solusi," tegas Ismail.

Sebelumnya, pada Selasa (15/3) Menkominfo Rudiantara menyatakan akan memberikan beberapa regulasi transportasi yang disesuaikan dengan perkembangan teknologi saat ini. Kemenkominfo menegaskan tidak melakukan blokir terhadap aplikasi Grab dan Uber taksi.

Sumber: Republika

Apa Reaksi Kamu?