Harga Minyak Dunia Menguat Terkait Putusan FBI

Rusmanto

Dipublikasikan 5 tahun yang lalu • Bacaan 1 Menit

Harga Minyak Dunia Menguat Terkait Putusan FBI

WinNetNews.com - Harga minyak dunia naik pada Senin (7/11/2016), setelah FBI membebaskan calon presiden Demokrat, Hillary Clinton, dalam penyelidikan penggunaan server pribadinya.

Hal ini menenangkan kekhawatiran pasar atas ketidakstabilan perekonomian jika saingannya dari Republik, Donald Trump, akan terpilih.

Direktur Biro Investigasi Federal (FBI) James Comey pada Minggu (6/11) memberitahu anggota-anggota parlemen AS bahwa FBI tidak merubah rekomendasinya pada Juli untuk tidak menyelidiki Clinton atas penggunaan server surat elektronik pribadinya selama ia menjabat menteri luar negeri.

Dalam sebuah surat kepada beberapa anggota Kongres, Comey mengatakan lembaga itu telah selesai melakukan kajian dan tidak menemukan apa-apa untuk mengubah posisinya.

Para analis mengatakan investor dalam pandangan umum kemenangan Clinton sebagai hasil yang lebih baik, karena menyajikan lebih sedikit yang belum diketahui dan mungkin lebih stabil untuk pasar daripada kemenangan saingannya dari Partai Republik, Donald Trump.

Sementara itu, kenaikan harga minyak dibatasi oleh penguatan dolar AS pada Senin, karena greenback yang lebih kuat menghambat permintaan pasar terhadap komoditas yang dihargakan dalam dolar.

Patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember naik 0,82 dolar AS menjadi menetap di 44,89 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Sementara itu, patokan global, minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman Januari naik 0,57 dolar AS menjadi ditutup pada 46,15 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Share This Story

RELATED ARTICLE

Loading interface...