Hong Kong Sebut AS Pasang Standar Ganda
Pemimpin Eksekutif Hong Kong, Carrie Lam. (Foto: China Plus)

Hong Kong Sebut AS Pasang Standar Ganda

Selasa, 2 Jun 2020 | 19:45 | Khalied Malvino

Winnetnews.com - Pemimpin Hong Kong, Carrie Lam, angkat bicara terkait respon Amerika Serikat (AS) terhadap aksi demonstrasi di wilayahnya. 

Dilansir dari SINDOnews.com, Selasa (2/6), Lam menilai, AS telah menerapkan standar ganda dan memperigatkan bahwa rencana Washington untuk menempatkan pembatasan perdagangan pada pusat keuangan itu hanya akan melukai diri mereka sendiri.

Hong Kong telah diguncang oleh aksi protes selama berbulan-bulan dan aksi kekerasan pada tahun lalu. Lebih dari 9.000 orang telah ditangkap oleh pihak kepolisian setempat.

Washington pun bersikap kritis terhadap respon Hong Kong kepada para demonstran. Presiden AS, Donald Trump pekan llalu bersumpah untuk mengakhiri status perdagangan khusus kota itu setelah Beijing mengumumkan rencana untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional di pusat bisnis tersebut.

Menanggapi hal itu, Lam mengatakan langkah seperti itu akan merugikan AS sendiri dan balik menyerang respons pemerintahan Trump terhadap aksi protes menuntut keadilan rasial yang melanda Amerika Serikat.

"Kami telah melihat paling jelas dalam beberapa pekan terakhir standar ganda yang ada," kata Lam, yang terpilih sebagai pemimpin kota itu oleh komite pro-Beijing.

"Anda tahu ada kerusuhan di Amerika Serikat dan kami melihat bagaimana pemerintah setempat bereaksi. Dan kemudian di Hong Kong, ketika kami mengalami kerusuhan serupa, kami melihat posisi apa yang mereka adopsi saat itu," imbuhnya seperti dilansir dari Channel News Asia, Selasa (2/6).

Baik pejabat China dan Hong Kong telah memanfaatkan kerusuhan yang mencengkeram AS dalam upaya propaganda mereka untuk membenarkan tindakan keras mereka sendiri terhadap protes pro-demokrasi dan rencana hukum keamanan nasional.

Pada konferensi pers mingguannya, Lam mengatakan Hong Kong telah menghabiskan waktu selama 23 tahun yang gagal untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasionalnya sendiri di legislatif. Ini mendorong Beijing untuk mengambil inisiatif.

"Tidak ada justifikasi apa pun bagi pemerintah mana pun, ekonomi apa pun, untuk menjatuhkan sanksi kepada Hong Kong sebagai akibat dari proses yang sangat sah dari pemerintah pusat, otoritas pusat, mengambil keputusan ini untuk memberlakukan undang-undang bagi Hong Kong untuk melindungi nasional dengan lebih baik keamanan," ujarnya.

"Mereka akan melukai kepentingan mereka sendiri di Hong Kong," tambahnya, merujuk ancaman AS untuk membatasi hak perdagangan.

Lam mengatakan AS memiliki sekitat 1.300 bisnis di pusat keuangan itu, yang menghasilkan surplus perdagangan terbesar bagi AS dibandingkan dengan negara atau wilayah lain.

Ia juga mengatakan Hong Kong mengizinkan orang Amerika masuk tanpa visa, hak istimewa yang tidak dibalas.

Lam tidak merinci apakah perjalanan bebas visa dapat dibatalkan sebagai tanggapan atas sanksi perdagangan, tetapi pejabat China telah berjanji untuk menerapkan "tindakan balasan" terhadap langkah apa pun yang dilakukan AS.

Di bawah undang-undang 1992, AS memperlakukan Hong Kong sebagai entitas perdagangan yang terpisah dengan daratan China yang lebih terbatas dan otoriter selama kota itu mempertahankan kebebasan dan otonomi utama.

Bulan lalu Departemen Luar Negeri mengumumkan wilayah itu tidak lagi cukup otonom untuk membenarkan status khusus tersebut.

Pekan lalu, parlemen China menyetujui rencana undang-undang yang akan menghukum pemisahan diri, subversi kekuasaan negara, terorisme, dan tindakan-tindakan yang membahayakan keamanan nasional - serta memungkinkan badan-badan keamanan Cina beroperasi secara terbuka di Hong Kong.

Beijing mengatakan undang-undang anti-subversi - yang akan memotong legislatif Hong Kong - diperlukan untuk mengatasi "terorisme" dan "separatisme".

Kelompok yang kontra khawatir undang-undang itu akan membawa penindasan politik gaya China daratan ke pusat bisnis yang seharusnya menjamin kebebasan dan otonomi selama 50 tahun setelah penyerahannya pada 1997 dari Inggris ke China.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...