IHSG Diprediksi Melemah

IHSG Diprediksi Melemah

Indeks Harga Saham Gabungan diprediksi masih bergerak melemah pada perdagangan saham Rabu pekan ini yang dipengaruhi oleh sentimen regional.

Kepala Riset PT Universal Broker Securities, Satrio Utomo mengatakan kinerja indeks saham masih dibayangi ketidakpastian kenaikan suku bunga bank sentral Amerika Serikat (AS)/The Federal Reserve. "Sentimen ketidakpastian The Fed. Pasar saham masih rawan koreksi," kata dia hari ini, Rabu 23 Sept 2015.

Dari dalam negeri, dipengaruhi oleh revisi pertumbuhan ekonomi yang sebelumnya di level 5,5 persen menjadi 5,3 persen pada 2016. "Dari dalam negeri pertumbuhan ekonomi memang mempengaruhi pelaku pasar," kata Satrio.

Satrio hari ini memprediksi IHSG bergerak pada level support 4.325 dan resistance pada level 4.390.

Sementara itu, Analis PT Reliance Securities Lanjar Nafi mengatakan IHSG masih bergerak variatif di kisaran 4.270-4.370 pada perdagangan saham Rabu pekan ini. "Secara teknikal IHSG kembali bergerak konsolidasi dengan signal cukup negatif," kata Lanjar.

Kemaren IHSG ditutup melemah 32 poin ke level 4.344. Sektor komoditas dan aneka industri bertahan di zona positif. Cadangan devisa menurun membuat investor kembali memperhitungkan kemampuan suplai dolar bank sentrak untuk menahan depresiasi rupiah terhadap dolar AS.

"Rupiah kembali melemah terhadap dolar AS di kisaran 14.500 membuat investor asing kembali khawatir dan mencatatkan aksi jual sekitar Rp 380,83 miliar," ujar Lanjar.