(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Indonesia: Strategi Investasi

Muchdi
Muchdi

Indonesia: Strategi Investasi

WinNetNews.com - Presiden Joko Widodo menilai, Indonesia harus mengubah kebiasaan ekspor komoditas dengan investasi sektor produksi.

Pentingnya strategi investasi untuk bidang industri agar suatu negara tidak memiliki ketergantungan kepada ekspor bahan mentah, hal ini ditegaskan oleh Presiden. Menurut Presiden Jokowi, ekspor komoditas harus mulai diubah menjadi investasi pada sektor produksi.

"Di mana barang yang diekspor, minimal setengah jadi, syukur kalau barang jadi," kata Presiden Jokowi usai mengikuti Working Session I Pertemuan G20 di Atalya Turki, Minggu (15/11/2015) waktu setempat. Oleh karena itu, Presiden menekankan arah dari strategi pembangunan negara yang harus jelas, termasuk strategi investasi, dan strategi tenaga kerja.

"Semuanya harus dirancang dengan baik," ujar Presiden seperti dilansir dari Bisnis, Jakarta, Senin (16/11/2015). Presiden mencontohkan, strategi investasi harus jelas apa yang harus dikejar. "Tentunya yang utama adalah investasi di bidang infrastruktur," katanya.

 

Kemudian, investasi padat karya, karena 60 persen dari pengangguran yang berjumlah 7,5 juta orang itu adalah lulusan SD, SMP, dan SMK. "Sehingga masuknya harus ke investasi padat karya. Meskipun yang berkaitan dengan hi-tech juga dikerjakan dengan baik," kata Presiden.

Ia berpendapat, investasi di bidang infrastruktur sangat penting karena memberikan banyak dampak, baik pada jangka pendek, menengah, dan panjang.

Dalam jangka pendek misalnya, akan membuka lapangan pekerjaan pada saat pembangunan infrastruktur.

Sedangkan jangka menengah menyebabkan mobilitas jasa, barang dan orang menjadi lebih cepat. "Jangka panjang transportasi akan murah, distribusi logistik lebih murah. Akhirnya harga barang itu lebih murah," kata Presiden.

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});