Inflasi Inggris Melambat 25 Persen Sejak Mei 2016
Ilustrasi. (Foto: Newsroom)

Inflasi Inggris Melambat 25 Persen Sejak Mei 2016

Rabu, 17 Jun 2020 | 15:49 | Khalied Malvino

Winnetnews.com -  Inflasi Inggris melambat menjadi hanya 25 persen dari target Bank of England (BOE) pada bulan Mei. Hal ini mendorong pembuat kebijakan untuk menambah rencana stimulus mereka pada pertemuan kebijakan pekan ini.

Dilansir dari Bloomberg, Kantor Statistik Nasional mencatat indeks harga konsumen (consumer price index/CPI) naik hanya 0,5 persen dibandingkan bulan yang sama tahun sebelumnya, terlemah sejak tahun 2016, di tengah jatuhnya harga bahan bakar dan barang rekreasi. Sementara itu, CPI inti, yang tidak termasuk energi volatil dan harga bahan makanan, merosot ke 1,2 persen.

Mengutip Bisnis, Rabu (17/6), pejabat BOE diperkirakan akan meningkatkan pembelian obligasi sebesar 100 miliar pound (US$126 miliar) untuk melindungi ekonomi dari dampak pandemi virus Corona. Sejumlah ekonom memperkirakan pelonggaran lebih lanjut akan diperlukan tahun ini, termasuk penurunan suku bunga di bawah nol untuk pertama kalinya.

Sebagian besar toko nonbahan pokok ditutup selama Mei karena kebijakan lockdown untuk membendung penyebaran virus Corona. Angka inflasi Mei juga turun dari 0,8 persen di bulan April menyusul penurunan harga bahan bakan. 

BOE, yang telah memangkas suku bunga menjadi 0,1 persen dan memulai kembali program pembelian obligasi untuk melawan krisis, memperkirakan ekonomi menuju resesi terburuk dalam tiga abad terakhir, sementara data pekan lalu menunjukkan pertumbuhan ekonomi terkontraksi lebih dari 20 persen pada bulan April.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...