Ini Alasannya Kenapa Obat Sirup Harus Dikocok Sebelum Diminum
ilustrasi

Ini Alasannya Kenapa Obat Sirup Harus Dikocok Sebelum Diminum

Minggu, 5 Apr 2020 | 06:31 | Rusmanto

Winnetnews.com -  Setelah berkonsultasi ke dokter mengenai penyakit yang Anda alami, dokter kerap memberikan berbagai macam obat. Salah satu bentuk obat yang sering diberikan dokter, yaitu obat sirup. Pada obat sirup, terdapat petunjuk untuk mengocok terlebih dahulu sebelum diminum. Mengapa hal tersebut perlu dilakukan? Apakah semua jenis obat sirup harus dikocok sebelum diminum?

Sebelum mengocok, kenali dulu ragam jenis obat sirup

Meski bentuknya sama-sama di botol, obat dalam bentuk sirup memiliki ragam jenis. Berikut adalah beragam obat sirup yang biasa ditemui di berbagai apotek.

Larutan cair (solution)

Obat sirup jenis ini mungkin yang paling sering ditemui dan digunakan. Obat jenis ini diklaim paling nyaman digunakan oleh pasien, terutama kepada anak-anak dan orangtua.

Secara sederhana, obat larutan cair bersifat homogen, yaitu seluruh kandungannya sudah larut menjadi satu kesatuan. Dengan kata lain, saat obat dituangkan ke sendok atau gelas takar, volumenya berbanding lurus dengan dosis yang dibutuhkan.

Obat larutan cair biasanya kental karena mengandung gula yang relatif tinggi. Oleh karena itu, obat ini cenderung disukai anak-anak karena kandungan gula di dalamnya membuat obat terasa lezat.

Namun, kandungan gulanya yang tinggi, dokter dan apoteker perlu memerhatikan untuk tidak memberi jenis obat ini pada penderita diabetes.

Suspensi

Selayaknya obat sirup, obat suspensi pun tampak seperti larutan pada umumnya. Namun, tidak seperti obat solution, kandungan obat suspensi tidak sepenuhnya larut atau bersifat heterogen. Bila diperhatikan, terdapat partikel-partikel kecil di dalam larutan yang tidak larut.

Di Indonesia, jenis obat sirup ini sering disebut dengan sirup kering. Biasanya, obat yang berbentuk suspensi, yaitu antibiotik cair untuk anak kecil atau parasetamol.

Emulsi

Obat emulsi pada dasarnya adalah obat suspensi. Jenis obat ini merupakan dua cairan yang disatukan dalam formulasi yang sama namun tidak larut menjadi satu kesatuan. Perbedaannya, obat emulsi diberikan zat penstabil untuk menjaga stabilitas obat.

Eliksir

Jenis obat sirup lainnya, yaitu eliksir. Obat eliksir sudah jarang digunakan. Bahkan, saat ini obat jenis eliksir sudah jarang ditemui.

Eliksir mengandung berbagai tingkat alkohol, berkisar 5-40%. Kandungan alkohol ditambahkan ke dalam formulasi obat untuk membantu mendistribusikan seluruh kandungan dalam obat agar merata.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...