Ini Dampaknya Bila Menggunakan Cairan Pelumas untuk Vagina
ilustrasi

Ini Dampaknya Bila Menggunakan Cairan Pelumas untuk Vagina

Senin, 5 Apr 2021 | 19:00 | Rusmanto

Winnetnews.com -  Akhir-akhir ini kehidupan seksual Anda meredup karena masalah vagina yang terasa kering? Tenang, ada solusi sederhana supaya bercinta bersama pasangan tetap terasa nikmat, yaitu pakai pelumas vagina. Saat ini banyak produk pelumas (lubrikan) untuk membantu penetrasi agar lebih mulus dan tidak menyakitkan.

Meskipun pelumas vagina tampaknya bisa jadi solusi yang instan, bukan berarti pelumas vagina untuk seks itu bebas risiko kesehatan sama sekali. Anda harus mewaspadai berbagai masalah yang mungkin muncul karena penggunaan pelumas untuk seks berikut ini.

Risiko kesehatan menggunakan pelumas vagina untuk seks

Pada dasarnya, penggunaan pelumas vagina aman apabila Anda cukup berhati-hati dalam memilih produk pelumas. Namun, seperti bahan kimia lainnya, pelumas bisa memicu efek samping.

Apalagi bila kondisi vagina Anda sedang kurang baik, misalnya karena Anda sedang mengalami infeksi bakteri setelah menstruasi. Inilah risiko yang mungkin terjadi jika memakai pelumas untuk seks.

1. Infeksi bakteri vagina

Infeksi bakteri vagina, sering juga disebut bacterial vaginosis, terjadi ketika keseimbangan flora (yaitu koloni bakteri baik dan bakteri jahat) pada vagina terganggu.

Bila ada lebih banyak bakteri jahat, bakteri baik di vagina pun kalah dan Anda mengalami infeksi. Gejalanya antara lain vagina gatal, bau, dan muncul keputihan yang tidak normal.

Penyakit ini bisa terjadi karena bahan kimia dalam pelumas kadar pH-nya tidak sesuai dengan kadar pH vagina. Padahal kadar pH yang normal sangat dibutuhkan untuk menjaga keseimbangan flora vagina.

Akibatnya, bahan kimia pelumas malah membunuh bakteri baik yang bertugas untuk melindungi organ intim Anda. Hal ini dibuktikan oleh tim ahli yang menerbitkan penelitiannya dalam jurnal PLoS One.

2. Infeksi jamur

Jamur atau ragi juga bisa menyerang area kewanitaan Anda. Seperti halnya bacterial vaginosis, infeksi jamur juga terjadi akibat flora vagina tidak seimbang.

Pasalnya, bakteri baik berperan penting dalam mencegah tumbuhnya jamur. Tanpa bakteri baik, Anda pun lebih rentan kena infeksi jamur.

Gejala infeksi jamur pada vagina yang perlu diwaspadai antara lain vagina gatal dan muncul benjolan-benjolan berwarna putih di area intim Anda.

Selain karena pelumas bisa mengubah kadar pH vagina yang normal, kandungan gliserin pada produk pelumas vagina tertentu justru memicu pertumbuhan jamur.

Namun, penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk membuktikan bahaya gliserin bagi vagina.

3. Penularan penyakit kelamin

Hati-hati, pelumas bisa meningkatkan risiko Anda tertular berbagai jenis penyakit kelamin seperti klamidia, gonore, bahkan HIV/AIDS.

Menurut penelitian dalam jurnal Sexually Transmitted Diseases tahun 2012, ini karena beberapa produk pelumas bisa menyebabkan kerusakan sel-sel pada dinding vagina sehingga Anda lebih rentan diserang penyakit.

Untungnya, kejadian penularan penyakit kelamin akibat penggunaan pelumas memang sangat jarang terjadi.

Terutama kalau Anda berhubungan seks dengan aman, misalnya tetap pakai kondom dan tidak berganti pasangan seksual.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...