Ini Perbedaan Infeksi Coronavirus dan Paramyxovirus
ilustrasi

Ini Perbedaan Infeksi Coronavirus dan Paramyxovirus

Rabu, 26 Feb 2020 | 05:59 | Rusmanto

Winnetnews.com - Topik mengenai paramyxovirus sempat melejit di tengah ramainya berita tentang wabah COVID-19 yang kini merebak di berbagai negara. Usut punya usut, paramyxovirus dan coronavirus penyebab COVID-19 adalah dua jenis virus yang sama-sama menyerang sistem pernapasan manusia.

Selain itu, coronavirus dan paramyxovirus memiliki kemiripan bentuk dan karakteristik. Kedua virus ini juga dibawa oleh kelelawar serta dapat berpindah spesies ke manusia. Lantas, apakah keduanya sama-sama berbahaya, dan apa saja penyakit yang ditimbulkannya pada manusia?

Perbedaan coronavirus dan paramyxovirus

Keterkaitan antara coronavirus dan paramyxovirus berawal ketika wabah Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) terjadi tahun 2003 lalu. Para peneliti saat itu mencurigai tiga jenis virus yang mungkin menjadi penyebabnya, yakni paramyxovirus, coronavirus, serta metapneumovirus.

SARS adalah penyakit pada sistem pernapasan yang bisa mengakibatkan sesak napas parah, pneumonia, hingga kematian. Setelah investigasi lebih lanjut, akhirnya diketahui bahwa SARS disebabkan oleh coronavirus baru dengan tipe SARS-CoV.

Wabah COVID-19 juga disebabkan oleh coronavirus, tapi tipenya berbeda dan nama resminya adalah SARS-CoV-2. Coronavirus dari tipe SARS-CoV-2 dan paramyxovirus sama-sama dapat menyerang sistem pernapasan, tetapi keduanya memiliki beberapa perbedaan. Berikut di antaranya:

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...