Kata Ahli:  Benarkah Pria Berwajah Ganteng Sulit Mendapat Pekerjaan?
Ilustrasi Interview Kerja ( iStockPhoto )

Kata Ahli:  Benarkah Pria Berwajah Ganteng Sulit Mendapat Pekerjaan?

Sabtu, 9 Mei 2020 | 22:23 | Muchdi

Winnetnews.com -  Ada hal buruk yang tampaknya tidak memihak pada pria berwajah tampan. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan dalam jurnal Organizational Behavior dan Human Decision Processes menyebut bahwa pria ganteng sulit melalui wawancara pekerjaan.

Dikutip dari laman deseret.com, Penelitian ini menemukan bahwa pria yang menarik umumnya dianggap sangat terampil, dan karenanya, dapat dipandang sebagai kompetitor bagi bosnya.

"Satu hal yang kami temukan adalah bahwa pria ganteng selalu dipandang lebih kompeten daripada laki-laki yang tidak menarik," kata Marko Pitesa, yang ikut menulis penelitian ini.

"Baik di antara pria dan wanita, ada persepsi bahwa pria yang lebih menarik lebih kompeten."

Dalam sebuah wawancara dengan Shankar Vedantam dari NPR, Pitesa mengakui bahwa meskipun tampaknya masuk akal bahwa seorang manajer menginginkan orang yang kompeten di tempat kerja, ada juga rasa takut dikalahkan oleh seorang rekan kerja.

Ketakutan semacam itu dapat menyebabkan mempekerjakan manajer untuk menawarkan pekerjaan hanya kepada pelamar yang mereka anggap kurang kompeten daripada diri mereka sendiri.

Studi ini didasarkan pada empat latihan serupa di mana peserta diminta untuk "merekrut" atau memilih antara gambar pelamar pekerjaan yang menarik dan tidak menarik (yang telah dibuktikan oleh penelitian sebelumnya).

Yang menarik, hasilnya menemukan bahwa pria yang menarik lebih mungkin dipilih untuk pekerjaan di mana mereka bekerja di lingkungan tim.

Namun, laki-laki yang tidak menarik lebih disukai untuk pekerjaan di tempat kerja yang mendorong persaingan individu.

"Jika Anda seorang penjual mobil, misalnya, penjual mobil berikutnya adalah pesaing Anda," lanjut Pitesa. "Jika dia menjual lebih banyak mobil daripada kamu, bonusmu akan turun."

Bentuk Diskriminasi

Kedengarannya seperti diskriminasi terhadap pria yang menarik, bukan? Ya, benar. Tetapi itu adalah bentuk diskriminasi atau seksisme yang mungkin diterapkan banyak orang secara tidak sadar.

"Saya tidak berpikir orang benar-benar sadar bahwa mereka membuat hubungan ini antara ketampanan dan kompetensi," kata Vedantam. "Bias ini pada dasarnya beroperasi di bawah tingkat kesadaran sadar."

Pitesa mengakui bahwa meskipun ini mungkin bias bawah sadar, itu salah satu yang dapat memiliki efek berbahaya.

"Saya terkejut oleh fakta bahwa orang-orang tidak menyadari (bias mereka)," katanya.

"Orang-orang membuat keputusan pekerjaan penting dan kesimpulan tentang bagaimana orang yang kompeten hanya didasarkan pada daya tarik fisik mereka tanpa petunjuk sedikit pun bahwa mereka melakukan itu."

 

 

 

 

 

 

Artikel ini telah tayang di Liputan6.com dengan judul "Benarkah Pria Berwajah Ganteng Sulit Mendapat Pekerjaan? Ini Kata Ahli"

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...