Ketua KPK Harap Pemerintah Tidak Berikan Remisi Kepada Koruptor

Ketua KPK Harap Pemerintah Tidak Berikan Remisi Kepada Koruptor

Rabu, 10 Agt 2016 | 19:59 | Zaenal Arifin
 Jakarta, Winnetnews.com -  Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo berharap pemerintah tidak memberikan remisi kepada koruptor. Karena apabila remisi diberikan, maka akan menghilangkan efek jera yang ingin ditanamkan lembaga antirasuah tersebut.

"Kalau koruptor, harapan kami jangan ada remisi," kata Agus di Jakarta, Rabu (10/8/2016).

Ia menjelaskan pertimbangan KPK menolak wacana Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly untuk merevisi Peraturan Pemerintah Nomor 99 Tahun 2012 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 tentang Syarat dan Tata Cara Pelaksanaan Hak Warga Binaan Pemasyarakatan tersebut, dikarenakan kekhawatiran akan adanya tindak pidana korupsi yang diulang oleh koruptor.

Bahkan, menurut dia, kini lembaganya sedang merancang hukuman bagi koruptor dengan efek jera yang lebih besar dibandingkan produk hukum yang ada saat ini.

"Selain hukuman badan, kami juga sedang memikirkan langkah agar kerugian negara dikembalikan, beserta denda," ujar Agus.

Sebelumnya, tujuan Menkumham merevisi Peraturan Pemerintah Nomor 99 Tahun 2012 ini adalah untuk meminimalisir kerusuhan di unit pelaksana teknis pemasyarakatan.

Menkumham menilai PP 99/2012 dibuat tanpa mempertimbangkan masukan dari kriminolog, proyeksi terhadap angka kriminalitas, dan kemampuan anggaran negara untuk menambah fasilitas dan jumlah pegawai.

Selain itu, Kementerian Hukum dan HAM menganggap remisi merupakan hak narapidana, yang mana peraturan soal remisi ini kemudian diharapkan dapat kembali ke PP Nomor 32 Tahun 1999.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...