Larang UAS Beri Kuliah Umum, Dahnil: UGM Krisis Identitas

Khalied Malvino
Khalied Malvino

Larang UAS Beri Kuliah Umum, Dahnil: UGM Krisis Identitas Ustadz Abdul Somad. [Foto: Malang Post]

Winnetnews.com - Ustadz Abdul Somad (UAS) lagi-lagi diterpa isu kurang sedap. Setelah beberapa waktu lalu video ceramahnya tentang salib viral dan dilaporkan ke Polda Metro Jaya, kini UAS yang akan memberikan kuliah umum di Universitas Gadjah Mada (UGM) namun mendapat penolakan dari pihak kampus.

Menurut Peneliti Senior Institute Kajian Strategis UKRI, Dahnil Anzar Simanjuntak menyesalkan sikap UGM yang membatalkan kuliah umum UAS yang rencananya bakal di gelar di Masjid Kampus UGM.

“Kampus telah kehilangan identitasnya sebagai 'University'. Kampus adalah rumahnya diversity (perbedaan dan keberagaman) pandangan lahir. Tempat di mana pikiran diadu," ujar Dahnil kepada wartawan, Kamis (10/10) seperti dilansir Detik.com.

Mantan Ketum Pemuda Muhammadiyah itu menyebut pimpinan UGM telah berubah menjadi rezim politik. Dahnil menyesalkan jika seluruh civitas akademika di UGM hanya berdiam diri dengan sikap semena-mena tersebut.

Dahnil Anzar Simanjuntak. [Foto: Liputan6]

"Pimpinan UGM telah berubah bak rezim politik yang anti perbedaan. Saya sesalkan bila civitas akademika, para fakulti berdiam diri terhadap laku pimpinan UGM yang anti diversity, berlaku bak rezim politik terkait pelarangan terhadap UAS. Saya berasumsi seluruh civitas akademika dan fakulti di UGM kehilangan otoritas moral sebagai intelektual," katanya.

"University adalah rumah di mana persemaian perbagai pemikiran lahir, dan beradu satu dengan lainnya. Bila tak bersepakat dengan satu pemikiran maka adu dengan pemikiran lain. Bukan, justru bertindak represif melarang Intelektual (Ustaz) seperti Abdul Somad menyampaikan gagasannya di UGM," sambung Dahnil.

Sebagai akademisi, Dahnil pun mengaku malu dengan sikap UGM tersebut. Sebab, menurut dia, hal itu menunjukkan bahwa UGM kehilangan otoritas moral sebagai intelektual.

"Terus terang sebagai salah satu orang yang hidup di kampus, tumbuh berkembang sebagai dosen dan peneliti, saya malu melihat laku anti pemikiran yang ditunjukkan oleh Pimpinan UGM terkait pelarangan terhadap Ustadz Abdul Somad, dan tentu juga sesalkan bila insan cendikia disana diam tahadap laku tersebut," katanya.

Sebelumnya, UGM membatalkan kuliah umum UAS yang sedianya digelar di ruang utama Masjid Kampus UGM pada Sabtu (12/10). Alasan yang disampaikan UGM adalah ketidakselarasan antara acara dan pembicaranya.

"Hal tersebut dilakukan untuk menjaga keselarasan kegiatan akademik dan kegiatan nonakademik dengan jati diri UGM," ujar Kepala Bagian Humas dan Protokol UGM, Iva Aryani melalui keterangan tertulisnya kepada wartawan, Rabu (9/10).

"(Yang tidak selaras) keterkaitan antara acara dan pembicaranya," sambung pengajar Fakultas Filsafat UGM ini.

Apa Reaksi Kamu?