Melawan Petugas, Seorang Tahanan di Sampit Ditembak mati Polisi
ilustrasi

Melawan Petugas, Seorang Tahanan di Sampit Ditembak mati Polisi

Rabu, 22 Feb 2017 | 10:17 | Rusmanto

WinNetNews.com - Seorang tahanan bernama Emansyah alias Herman Naga (33) yang sempat kabur dari tahanan Markas Polsek Ketapang ditembak mati polisi.

"Anggota kami terpaksa mengeluarkan tembakan karena dia berusaha melawan dan melukai anggota kami," kata Kapolres AKBP Hendra Wirawan di Sampit, Selasa (21/2/2017).

Herman Naga bersama tiga tahanan lainnya, yaitu Ujang (25), Ahmad Badarudin alias Mandra (18) dan Sudiansyah (33), kabur dari tahanan Markas Polsek Ketapang Sampit pada Selasa (14/2) dini hari dengan merusak kunci ruang tahanan.

Rabu (15/2/2017) malam, Ahmad Badarudin dan Sudiansyah bisa ditangkap. Selasa sore, giliran Herman Naga yang terendus persembunyiannya, bahkan terpaksa ditembak mati karena berusaha melawan. Kini tinggal Ujang yang masih dalam pengejaran.

Herman Naga diketahui bersembunyi di hutan sekitar Sungai Benyamuk, Desa Pelangsian, Kecamatan Mentawa Ketapang. Hutan ini berada di seberang sungai Markas Polsek Ketapang.

Tim beranggotakan 10 polisi dipimpin Kapolsek Ketapang Kompol Purwanto Hari Subekti, kembali menyisir sepanjang pinggiran Sungai Mentaya. Ini mereka lakukan setiap hari sejak diketahui empat tahanan kabur ke kawasan itu.

Sekitar pukul 15.30 WIB, polisi mendapat informasi bahwa Herman Naga berada di sekitar Sungai Benyamuk di Desa Pelangsian. Tim langsung mendatangi lokasi dan menemukan sebuah pondok yang diduga ditinggali Herman Naga.

Saat digerebek, Herman Naga melakukan perlawanan dan bisa kabur masuk ke hutan. Polisi sempat kesulitan karena hutan cukup lebat.

Saat pencarian, tahanan kasus pencurian dan penganiayaan itu kembali muncul dan menyerang salah satu polisi. Melihat itu, polisi mengeluarkan tembakan peringatan namun tidak digubris sehingga terpaksa menembaknya. Herman Naga akhirnya ambruk dan meninggal dengan tiga luka tembak di dada.

"Pelaku tewas di lokasi kejadian. Dia terpaksa ditembak karena sudah membahayakan keselamatan anggota yang melakukan penangkapan," ujar Hendra. Saat ini Polisi masih mengejar satu tahanan yang masih kabur.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...