Menko Perekonomian: Harga BBM Bulan Agustus Tak Ada Perubahan

Menko Perekonomian: Harga BBM Bulan Agustus Tak Ada Perubahan

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Sofyan Djalil menyatakan, harga bahan bakar minyak (BBM) pada bulan Agustus tidak mengalami perubahan. “Rasanya sih enggak ada (perubahan). Kalaupun ada evaluasi, pada 1 Agustus nanti cuma statement aja bahwa tidak ada penurunan atau kenaikan,” ujar Sofyan ditemui usai rapat koordinasi di kantornya, Lapangan Banteng, Jakarta, Kamis (30/7/2015).

Sofyan menjelaskan, kemungkinan tidak adanya perubahan harga BBM di bulan Agustus nanti disebabkan beberapa pertimbangan. Pertama, harga minyak dunia melorot tajam, hingga di bawah 50 dollar AS per barrel sejak Juni. Sementara itu, di perdagangan London, minyak mentah Brent North Sea untuk September, patokan global, berakhir pada 53,38 dollar AS per barrel, naik moderat delapan sen dari tingkat penutupan Selasa.

Pertimbangan selanjutnya yaitu nilai tukar rupiah yang terus-menerus mengalami pelemahan. Pada awal perdagangan pagi ini, nilai tukar rupiah terhadap dollar AS terus melemah mendekati Rp 13.500.

Di sisi lain, sambung Sofyan, pemerintah masih memiliki utang ke PT Pertamina (Persero) sebagai penyalur BBM. Kerugian ini menurut Sofyan perlu dikompensasi, sehingga kemungkinan tidak akan ada penurunan harga BBM, namun tidak juga ada kenaikan.

Pada evaluasi terakhir, pemerintah menetapkan harga BBM jenis Premium sebesar Rp 7.400 per liter, sedang harga solar yang mendapat subsidi tetap Rp 1.000 per liter, harganya Rp 6.900 per liter. Adapun harga minyak tanah yang mendapat subsidi floating , harganya tetap Rp 2.500 per liter. (jk)