(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Menpar Arief Yahya Jadi Perbincangan di Konferensi Internasional Tourism

Fellyanda Suci Agiesta
Fellyanda Suci Agiesta

Menpar Arief Yahya Jadi Perbincangan di Konferensi Internasional Tourism

WinNetNews - Penampilan Menpar Arief Yahya di First World Conference on Tourism for Development, menjadi perhatian dunia. Indonesia menjadi contoh sebagai pariwisata. bukan saja menurunkan angka kemiskinan, tetapi juga menjadi cara yang cepat dan mudah untuk menaikkan taraf hidup, kesejahteraan, mendongkrak GDP, dan menaikkan indeks kebahagiaan hidup.

“Ini kali pertama, Indonesia menempatkan sektor pariwisata sebagai prioritas utama, selain infrastruktur, maritime, energy dan pangan,” kata Arief Yahya dalam konferensi di Great Hall of The People, Beijing, Tiongkok. 

Arief Yahya yakin karena didukung oleh data dan fakta yang bersumber dari angka global, yang dikeluarkan oleh lembaga-lembaga kredibel dunia.

“Kami tidak asal bicara, kami selalu menggunakan data-data yang bisa diukur. Kalau gak bisa diukur, bagaimana bisa memanage? Kami selalu menggunakan standar internasional, agar tidak berdebat kusir soal ukuran-ukuran itu. Dan kami selalu benchmarking , membandingkan dengan negara lain yang sukses, termasuk rival atau pesaing di area yang sama, agar mudah membayangan proyeksi dan achievement nya,” katanya.

Tema konferensi yang digelar CNTA – China National Tourism Administration (Kemenpar-nya Tiongkok) dan UN-WTO, Lembaga PBB yang mengurusi pariwisata, 18-21 Mei 2016 itu sejatinya berujung pada Sustainable Tourism Development (STD). Keberadaan tourism harus mengangkat harkat dan martabat serta ekonomi masyarakatnya.

Arief Yahya berbicara pada Sesi-I, dengan moderator Martin Barth, President of Tourism Forum Lucerne Swiss. Narasumber lain seperti Jose Gustavo Santos, Mempar Argentina, Che Min’er, Sekretary of the CPCCommittee of Guizhou Province, Aisha Muhammed Mussa, Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Ethiopia, Elvas Gustas Menpar Lithuania, Ketevan Bochorishvili Georgia, Dho Young-Shim, Chairperson Sustainable Tourism for Eliminating Poverty, Bert Hofman, Country Director for China, Korea, and Mongolia, World Bank. Takafumi Ueda, Senior Advisor on Private Sector Development, Japan International Cooperation Agency. Duan Qiang, CEO of Beijing Tourism.

“Tiga hal dalam pembangunan Sustainable Tourism Development (STD) itu, yakni Cultural, Economic, Environment (CEE). Selama ini orang hanya menghitung aspek kultural saja, belum menyentuh pada ekonomi dan environmental . Saat ini ketiganya harus seiring sejalan, sehingga pembangunan kepariwisataan itu bukan saja mengeliminir kemiskinan, tapi akan menjadi penyumbang devisa terbesar bagi bangsa seperti di Indonesia,” tegas Arief Yahya,

Ia juga mengatakan tourism akan menyumbang devisa terbesar di 2019 nanti, mengalahkan O il and Gas, Coals dan CPO – Crude Palm Oil.

Arief yahya juga menyebut Presiden Joko Widodo untuk memiliki target kunjungan wisman dengan angka yang fantastis. Tidak main-main, double dalam lima tahun, itu sama dengan kenaikan 20% setiap tahunnya. Oil and Gas tahun 2013 menyumbang USD 32.6 M, tahun 2014 turun USD 30,3M, dan 2015 turun lagi USD 18,9 M. Begitupun nasib batu bara atau Coal yang menempati posisi kedua dalam perolehan devisa untuk negeri. Tahun 2013, coal menyumbang USD 24,5M, lalu 2014 turun USD 20,8M, akhir 2015 turun lagi di USD 16,3M. Minya Kepala Sawit (CPO) juga begitu trend-nya, tahun 2013 USD 15,8M, lalu sempat naik USD 17M, dan akhir 2015 jatuh lagi di USD 15,4M.

Trend itu berbeda dengan pariwisata, selalu naik, dari USD 10M, naik USD 11 M dan terakhir 2015 menjadi USD 11,6 M. Tetapi yang paling penting dan utama adalah CEO Commitment, President Commitment! Itu melebihi dari segalanya, ketika presiden sudah menetapkan sector pariwisata menjadi prioritas, maka semua problematika terkait dengan tourism dengan cepat akan menemukan solusinya,” sebut Arief Yahya.

Li Jinzao, Chairment of CNTA juga mencontohkan di Negeri Tirai Bambu itu sendiri industri pariwisata mampu men-drive 10,8 persen GDP, dan menciptakan lapangan kerja 10,2 persen. “Lima tahun ke depan, pariwisata di China diproyeksikan bisa menurunkan 12-14 juta orang. Karena itu, pembangunan di sector pariwisata terus akan dikembangkan,” papar Li Jinzao.

Industri pariwisata di China saat ini betul-betul menjadi kekuatan yang luar biasa, ketika pemerintahkan menjadikan sector ini sebagai salah satu kekuatan. Outbond traveller -nya 120 juta orang setahun. Inbound -nya 130 juta setahun, di 2015 lalu. Sedangkan wisatawan domestic mereka 4 miliar pergerakan setahun. Angka yang fantastis, dan membuat semua negara di dunia terbelalak untuk mengambil peran di pasar Tiongkok itu.

Istvan Ujhelyi, Vice Chair of The Committee on Transport and Tourism of the European Parliament saat diberi kesempatan berbicara di forum itu bercerita soal growth di sector pariwisata. Hanya pariwisata yang sustainabl e, tidak lekang oleh waktu, terus bertumbuh dalam situasi apapun.

“Tourisme akan menjadi bisnis terbesar di abad yang akan datang. Ketika bapak saya lahir 67 tahun silam, hanya ada 25 juta wisatawan di seluruh dunia. Ketika anak saya lahir 15 tahun lalu, sudah lebih dari 700 juta wisatawan. Dan sekarang, sudah lebih besar dari 1,2 miliar orang berwisata,” jelas Istvan.

Katevan Bochorishveli Wakil Menteri Ekonomi dan Pembangunan Berkelanjutan Georgia memperkuat statemen Arief Yahya. Beberapa tahun belakangan, kontribusi pariwisata dalam perekonomian di negerinya paling besar dan paling cepat bertumbuh. “Pariwisata bisa menciptakan lapangan kerja dengan cara-cara yang kreatif,“ sebutnya.

Marcio Favilla,`Mantan Tourism Minister of Brasil yang kini bekerja untuk UNWTO itu menambahkan, hadirkan turism juga bisa mengangkat pengusaha-pengusaha UMKM, usaha kecil, mikro, dan menengah. Itu sudah dia buktikan di banyak negara. “Merekalah yang akan mensupplay barang dan jasa, mendapatkan manfaat langsung maupun tidak langsung dari industri pariwisata,” jelas Marcio.

berbeda dengan Takafumi Ueda, dari Japan International Cooperation Agency. Ueda memandang tourism dari sisi ilmu social. “Apakah dengan hadirnya banyak wisatwan, memenuhi hotel-hotel chain bertaraf internasional, menyumbangkan GDP terbesar buat negara, itu secara otomatis mensejahterakan? Bagiamana dengan dampak sosialnya?” kata Ueda.

Ya, memang di mana-mana selalu ada risiko. Apalagi bisnis? Selalu ada risiko, karena itu ada yang disebut risk calculate , yang tugasnya menghitung seberapa besar risiko dibandingkan dengan benefitnya. Chen Min’er, Party Chief of Guizhou Province, Tiongkok menjawab dengan gambang. “Pemerintah menciptakan peluang. Perusahaan membangun bisnis dan usaha. Masyarakat local senang menjadi suplayer barang dan jasa! Semua diuntunkan, semua enjoy.

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});