Menurut PAN, PDIP Juga Pernah Berseberangan dengan Pemerintah
istimewa

Menurut PAN, PDIP Juga Pernah Berseberangan dengan Pemerintah

Jumat, 14 Jul 2017 | 10:58 | Rusmanto

WinNetNews.com - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan meminta Partai Amanat Nasional keluar dari koalisi pendukung pemerintah. PAN dinilai membandel karena sering mengkritik kebijakan pemerintahan Presiden Joko Widodo-Jusuf Kalla.

Politikus senior PAN Dradjad Hari Wibowo mengakui partainya sering berseberangan dengan pemerintah. Namun PDIP sebagai pendukung utama Jokowi-JK juga sering membandel.

"Harus diakui, PAN beberapa kali mengambil sikap politik yang berbeda dengan Presiden," kata Dradjad kepada wartawan di Jakarta, Jumat (14/7/2017).

"Meski demikian, harus diakui bahwa PDIP sendiri beberapa kali tidak sejalan dengan Presiden, bahkan berseberangan," tambah Dradjad yang kini menjabat Wakil Ketua Dewan Kehormatan PAN itu.

Dia mencontohkan sikap PDIP yang selalu mengkritik Menteri BUMN Rini Soemarno. "Kasus Menteri BUMN Rini Soemarno adalah contohnya (PDIP bandel)," kata Dradjad.

Menurut dia jika sepenuhnya berada di koalisi pendukung Presiden, PDIP seharusnya mendukung Rini menjalankan perintah Presiden. Dalam banyak hal, PDIP justru di barisan depan mengganggu, atau minimal ikut mengganggu Rini.

PDIP misalnya, paling getol menolak kehadiran Menteri Rini di Komisi VI DPR RI. Mereka juga mengkritik keras kebijakan penyertaan modal negara (PMN) bagi BUMN.

"PDIP selalu menggoyang Rini, sementara di seberangnya, Presiden Jokowi terlihat mengandalkan Rini," papar Dradjad.

"Jadi gampangnya, PDIP, PAN dan parpol lain di dalam kabinet sebenarnya sama-sama bandel terhadap Presiden. Tapi memang harus diakui bahwa PAN jauh lebih bandel dibanding PDIP," tambah dia.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...