(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Menyedihkan! 2.600 Rumah di Rakhine Dibakar, Warga Rohingya Mengungsi

Gunawan Wibisono
Gunawan Wibisono

Menyedihkan! 2.600 Rumah di Rakhine Dibakar, Warga Rohingya Mengungsi Etnis Rohingya mengungsi/foto: Istimewa

WinNetNews.com - Sepertinya penderitaan warga Rohingya masij terus berlanjut. Lebih dari 2.600 rumah dibakar habis di wilayah Rakhine, Myanmar, yang banyak ditinggali etnis minoritas muslim Rohingya. Militer Myanmar menyalahkan militan lokal Rohingya atas pembakaran itu, namun organisasi HAM internasional menuding militer Myanmar yang bertanggung jawab.

Sejauh ini, badan pengungsi PBB UNHCR melaporkan, sekitar 58.600 warga Rohingya melarikan diri dari Myanmar ke Bangladesh, demi menghindari konflik yang kembali pecah di wilayah Rakhine, sejak pekan lalu. Namun dilaporkan tidak semuanya berhasil masuk ke wilayah Bangladesh. 

Konflik itu dipicu bentrokan antara militer Myanmar dengan militan lokal yang disebut sebagai Pasukan Penyelamat Arakan Rohingya (ARSA). Kelompok itu mengklaim bertanggung jawab atas serangan terkoordinasi terhadap sejumlah pos keamanan Myanmar di Rakhine. 

Seperti dilansir Reuters, Minggu (3/9/2017), otoritas Myanmar menyalahkan ARSA atas aksi pembakaran rumah-rumah warga sipil di Rakhine itu. Militer Myanmar menegaskan pihaknya menggelar operasi militer di Rakhine untuk memusnahkan ARSA. 

"Total 2.635 rumah dari desa Kotankauk, Myinlut dan Kyikanpyin dan dua distrik di Maungtaw dibakar habis oleh teroris ekstremis ARSA," sebut surat kabar nasional Myanmar, Global New Light of Myanmar, dalam laporannya. 

Namun keterangan sejumlah besar warga Rohingya yang berhasil kabur ke Bangladesh, menyebut aksi pembakaran dan pembunuhan di Rakhine didalangi oleh militer Myanmar sendiri. Menurut warga Rohingya, hal ini dilakukan untuk mengusir mereka keluar dari Rakhine. 

Keterangan warga Rohingya ini didukung oleh analisis citra satelit yang diteliti oleh organisasi HAM internasional, Human Rights Watch (HRW). Dalam pernyataannya, HRW menegaskan, pasukan keamanan Myanmar dengan sengaja melakukan pembakaran di Rakhine.

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});