Skip to main content

Miliaran Rupiah, Harta Milik Warga Eks Gafatar yang Tertinggal

Miliaran Rupiah, Harta Milik Warga Eks Gafatar yang Tertinggal
Miliaran Rupiah, Harta Milik Warga Eks Gafatar yang Tertinggal

WinNetNews.com - Mantan pengikut organisasi massa Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar) Sulawesi Selatan angkat kaki dari Kalimantan Timur, Selasa (26/1/2016) malam. Mereka tinggalkan seluruh asetnya begitu saja di Desa Karya Jaya, Kecamatan Samboja, di Kutai Kartanegara.

“Semua yang sudah kami keluarkan Rp 1,3 miliar. Semua itu termasuk aset dan segala hal yang sudah kami kerjakan selama ini. Semua kami tinggalkan di sana,” kata Edward.

Aset itu sendiri, kata dia, mulai dari tanah seluas 2 hektar dan 15 rumah beserta dapur umumnya senilai sekitar Rp 800 juta. Selebihnya, ladang dan sawah yang seharusnya bisa dipanen Maret 2016 mendatang, juga sejumlah tanah garapan bersama pihak ketiga.

Eks Gafatar mengaku menerima kenyataan terusir dari Samboja. Mereka sukarela meninggalkan apa yang sudah digarapnya kurang dari tujuh bulan di Samboja.

“Kami patuh pada negara sebagai bukti kami bukan menjalani kehidupan sesat atau tidak bermartabat,” kata Edward.

Edward, salah satu eks Gafatar yang pertama-tama yang tiba di Samboja. Bersama sejumlah eks Gafatar lain, mereka menggarap tanah yang dibeli seorang warga Makassar tahun lalu. Tanah seluas 2 hektar ini itu diperoleh dari membeli secara sah pada 2015 silam. Pemilik tanah memiliki hubungan dekat dengan para eks Gafatar ini sehingga akhirnya tanah itu bisa digarap.

Edward mengenang masa pertamanya di Samboja. Dia tiba akhir Agustus 2015. Saat itu, tanah seluas 2 hektar ini hanyalah hutan belukar. Edward dan rekan-rekannya merintis, membuka lahan, bercocok tanam, dan mendirikan bangunan tinggal.

“Makanya sebenarnya kecewa (terusir). Kami bukan kriminal, tidan mengganggu ketentraman, tetapi diperlakukan seperti ini, “ kata Edward.

Pertengahan 2015 lalu, Jalil, teman sekerja Edward, mengatakan, mereka perlahan berhasil membangun pemukiman. Pemukiman berkembang pesat seiring gelombang kedatangan eks Gafatar lain yang datang hingga 9 tahap.

“Kami ada 3.000 eks Gafatar di Sulawesi. 90 persen dari kami sekarang ini (yang di Desa Karya Jaya) eks Gafatar. Sisanya bukan,” kata Jalil.

Gafatar resmi bubar pertengahan Agustus 2015. Sekalipun bubar, kata Jalil, pertemanan antar mereka tetap terbina hingga kini. Mereka mendapatkan pengharapan bisa bekerja mandiri selama bergabung di ormas ini.

Bubarnya Gafatar bukan berarti memupuskan semangat bekerja mandiri di hari depan. Semangat bekerja mandiri masih ada dalam diri para mantan Gafatar ini, sehingga akhirnya bisa memiliki lahan di Samboja, lantas membuka pertanian di sana.

Selama hampir tujuh bulan, mereka tidak cuma bekerja di lahan sempit 2 ha saja. “Karena 1 ha sudah terpakai untuk rumah,” kata Jalil.

Setidaknya ada 9 ha yang mereka garap, baik itu dengan sistem sewa lahan, pinjam pakai, maupun bagi hasil. Mereka menanam mulai dari singkong, sayur mayur, jagung, dan palawija lain. “Ada juga sedikit padi,” kata Jalil.

Selama itu, mereka telah dua kali panen. Hasilnya hanya bisa untuk memenuhi kebutuhan sendiri. “Maret nanti seharusnya panen (yang bisa dijual). Tapi terpaksa harus kami tinggalkan,” kata Edward.

Eks Gafatar yang harus angkat kaki dari Desa Karya Jaya sejumlah 239 orang. Mereka termasuk sembilan balita, 77 anak-anak, 153 orang dewasa. Mereka menumpang KM Bukit Siguntang menuju Makassar, Sulawesi Selatan, semalam.

“Perjalanan nanti selama 14 jam hingga tiba di Makassar,” kata Makbul, coordinator kesehatan Pelabuhan Semayang di Balikpapan.“Mereka semua dalam kondisi baik, temasuk satu wanita hamil,” kata Makbul.

Jalil, koordinator warga, juga memastikan hal serupa. Semua warga Sulsel yang pulang ini dalam kondisi sehat dan sanggup untuk pulang. Tidak ada lagi penolakan di antara mereka untuk kembali ke Sulsel.

“Termasuk satu orang warga yang sedang sakit ginjal. Mereka semua mengaku kuat untuk perjalanan ini,” kata Jalil.

Perjalanan mereka berlangsung dramatis. Ratusan warga ini dikawal dengan sangat ketat, mulai dari Samboja, tiba di dermaga kapal laut Pelabuhan Semayang di Balikpapan, dalam kapal Siguntang, hingga di Makassar nanti.

Eks Gafatar berangkat dari Samboja dengan pengawalan tujuh truk menuju Semayang. Mereka tiba pukul 19.00 dan berangkat dengan Siguntang pukul 22.00. Sepanjang perjalanan dari Semayang, mereka juga didampingi oleh 44 orang, baik polri, TNI, hingga perwakilan pemerintah daerah di Kukar.

Selama proses ini berlangsung, pengamanan juga berlangsung ketat di sana sini. Tampak berjaga keamanan Polresta Kukar, Polres Balikpapan, TNI, Brimob hingga Gegana. Mereka berpakaian preman, berseragam, maupun hingga bersenjata laras panjang.

disadur dari situs kompas

Apa pendapat Anda mengenai artikel ini?

Loading Rating...

Komentar:

Loading...
Top