Pajak Freeport Sudah Tidak Besar Lagi

Pajak Freeport Sudah Tidak Besar Lagi

Rabu, 27 Jan 2016 | 07:44 | Rusmanto
WinNetNews.com - Menteri Keuangan Bambang PS Brodjonegoro menyatakan, kontribusi PT Freeport Indonesia terhadap penerimaan negara berkurang. Hal ini akibat turunnya harga komoditas tambang.

Namun, Bambang tidak merinci berapa angka penurunannya.

Tampaknya tren ini juga akan berlanjut pada tahun ini, karena kemungkinan turunnya kuota ekspor konsentrat tembaga Freeport seperti disampaikan Direktur Penerimaan dan Peraturan Kepabeanan dan Cukai, Direktorat Jenderal Bea dan Cukai, Kementerian Keuangan, Sugeng Aprianto di tempat yang sama.

Sugeng bilang, mengenai berapa kuota ekspor yang akan diberikan pemerintah kepada Freeport, akan dibahas terlebih dahulu antara manajemen dan pemerintah. Rekomendasi ekspor akan dikeluarkan oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Sejauh ini, belum nampak aktivitas ekspor yang dilakukan raksasa tambang berbasis Amerika Serikat itu. Kegiatan pengiriman konsentrat tembaga terakhir kali dilakukan pada bulan Desember 2015.

Sebelumnya, Direktur Pembinaan Pengusahaan Mineral Kementerian ESDM Mohammad Hidayat mengungkapkan, kuota yang diajukan Freeport tidak jauh berbeda dengan kuota ekspor yang diberikan pada periode Juli 2015-Januari 2016 sebanyak 775.000 ton.

Izin ekspor Freeport berakhir 28 Januari 2016. Untuk dapat kembali mengekspor, Freeport harus memenuhi dua persyaratan.

Pertama, menyetor uang jaminan kesungguhan pembangunan smelter sebesar 530 juta dollar AS. Kedua, kesediaan membayar bea keluar sebesar 5 persen.

disadur dari situs kompas

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...