Pandemi COVID-19 Belum Berakhir, WHO Desak Semua Negara Lanjutkan Upaya Penanggulangan
Ilustrasi tim medis mengenakan masker guna mencegah penyebaran virus corona. (Foto: The Conversation)

Pandemi COVID-19 Belum Berakhir, WHO Desak Semua Negara Lanjutkan Upaya Penanggulangan

Selasa, 9 Jun 2020 | 12:20 | Khalied Malvino

Winnetnews.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa pandemi virus corona, Covid-19 belum mencapai puncaknya, karena jumlah kasus harian secara global masih meningkat. Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus mendesak seluruh negara untuk melanjutkan upaya penanggulangan.

"Pandemi telah berlangsung selama lebih dari enam bulan, belum saatnya bagi negara mana pun untuk melepaskan diri," ujar Ghebreyesus, seperti dikutip Republika.co.id, Selasa (9/6).

Pada Ahad lalu, lebih dari 136 ribu kasus baru dilaporkan secara global, dan sejauh ini menjadi kasus harian tertinggi. Hampir 75 persen kasus yang dilaporkan berasal dari 10 negara, sebagian besar di Amerika dan Asia Selatan.

Brasil saat ini menjadi salah satu episentrum pandemi virus corona dengan jumlah kasus tertinggi kedua di dunia, setelah Amerika Serikat. Jumlah kematian akibat virus corona di Brasil pekan lalu meningkat melampaui Italia.

Seorang ahli epidemiologi WHO, Maria van Kerkhove mengatakan, pendekatan komprehensif sangat penting di Amerika Selatan. Lebih dari 7 juta orang telah dilaporkan terinfeksi virus corona secara global, dan lebih dari 400 ribu meninggal dunia.

"Ini masih jauh dari selesai," ujar van Kerkhove.

Van Kerkhove mengatakan, banyak negara yang melakukan pelacakan kontak telah mengidentifikasi kasus tanpa gejala. Mereka tidak menemukan bahwa kasus tanpa gejala tidak menyebabkan penyebaran virus lebih lanjut. "Ini sangat jarang terjadi," ujar van Kerkhove.

Kepala Kedaruratan WHO, Mike Ryan menyerukan agar seluruh dunia fokus untuk mempersiapkan datangnya gelombang kedua penyebaran virus corona. Ryan mengatakan, infeksi di negara-negara Amerika tengah termasuk Guatemala masih meningkat, dan mereka adalah epidemi "kompleks".

"Saya pikir ini adalah saat yang memprihatinkan," kata Ryan.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...