Pembayaran "Online" Perkuat Bisnis Indomaret

Pembayaran "Online" Perkuat Bisnis Indomaret

 JAKARTA - Wiwiek Yusuf, Marketing Director PT Indomarco Prismatama Mengatakan , Jumat (18/9). "Bisa bayar BPJS Kesehatan lewat Indomaret secara nasional," Kerjasama tersebut resmi berlaku sejak pekan lalu.

Terbaru adalah Badan Penyelenggara Jaminan Sosial alias BPJS Kesehatan yang memanfaatkan gerai Indomaret sebagai salah satu konter pembayaran premi asuransi. Skema pembayaran menggunakan sistem online.

Tak sekadar memperluas sebaran pasar, kepemilikan puluhan ribu gerai Indomaret memberikan keuntungan lebih bagi Indomarco Prismatama. Peritel ini berulangkali memanfaatkan gurita gerai mereka sebagai channelbisnis perusahaan lain.

Manajemen Indomarco Prismatama menerangkan, premi yang dibayarkan anggota BPJS Kesehatan nanti tak langsung masuk ke kantong BPJS. Namun, dana tersebut akan masuk ke saldo Bank BTN. Catatan saja, Bank BTN merupakan salah satu bank yang ditunjuk oleh BPJS untuk menampung semua iuran jaminan kesehatan nasional (JKN).

Tentu saja peran Indomaret dalam skema pembayaran premi BPJS Kesehatan tidak cuma-cuma. Atas perannya itu, Indomarco Prismatama akan mendapatkan komisi dari setiap transaksi yang terjadi.

Sebagai gambaran, setiap anggota BPJS Kesehatan yang akan membayar premi untuk paket kesehatan tertentu, akan dikenakan biaya tambahan Rp 2.500 per transaksi. Nah, biaya transaski Rp 2.500 itu menjadi komisi bagi Indomarco Prismatama dan perusahaan lain yang terlibat dalam sistem transaksi.

Sayangnya, manajemen Indomarco Prismatama enggan merinci proyeksi nominal komisi yang akan mereka dapatkan. Mereka hanya bilang, kerjasama pembayaran dengan BPJS akan berlanjut dalam bentuk kerjasama lain.

Wiwiek mengatakan, dalam waktu dekat, Indomarco Prismatama juga bakal melayani sistem pembayaran online untuk iuran premi BPJS Ketenagakerjaan. "Mungkin bulan depan akan kami buka," kata Wiwiek, tanpa menyebutkan waktu yang pasti.

Indomarco Prismatama berharap tambahan mitra bisnis yang memanfaatkan gurita gerai mereka bisa mendukung kinerja transaksi pembayaran atau penjualan online di gerai Indomaret. Sejauh ini, perusahaan itu mengaku, kontribusi transaksi online sebesar 10% terhadap total transaksi.

Sebelumnya, manajemen Indomarco Prismatama menyebut rata-rata transaksi bulanan dari seluruh gerai Indomaret mencapai Rp 150 juta. Dengan begitu, perkiraan transaksi online bulanan mencapai Rp 15 juta.

Hingga akhir tahun 2015 nanti, Indomarco Prismatama berharap mencatatkan transaksi senilai Rp 52 triliun - Rp 53 triliun. Hingga semester I-2015, mereka mengklaim telah mencatatkan total transaksi Rp 26 triliun.

Sampai akhir Agustus 2015, Indomarco Prismatama mengoperasikan 11.400 Indomaret. Anak perusahaan PT Indoritel Makmur Internasional Tbk tersebut menargetkan memiliki 12.100 gerai hingga akhir tahun 2015.