Pemerintah Disambut Baik DPR Turunkan Harga Solar

Pemerintah Disambut Baik DPR Turunkan Harga Solar

 WinNetNews.com - Paket kebijakan ekonomi jilid III yang dirilis pemerintah Joko Widodo (Jokowi) di sambut baik DPR RI, utamanya penurunan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Solar bersubsidi. Di paket kebijakan selanjutnya Anggota dewan kembali mengusulkan penyesuaian harga Premium dan tarif dasar listrik (TDL).

Anggota Komisi XI DPR, Misbakhun bersyukur Presiden Jokowi mengikuti saran Fraksi Partai Golongan Karya (Golkar) untuk menurunkan harga BBM, walaupun hanya solar dengan perubahan Rp 200 per liter di paket kebijakan ekonomi jilid III.

Anggota Komisi XI DPR, Misbakhun bersyukur di Jakarta, Kamis (8/10/2015), mengatakan "Alhamdulillah, Presiden mengikuti saran dari partai Golkar untuk menurunkan harga BBM. Penyesuaian ini tentu harus diikuti penurunan tarif angkutan umum. Paling tidak mendorong daya beli masyarakat di biaya angkutan umum, minimal tidak naik saat situasi sekarang,"

Misbakhun menuturkan, ini bukanlah akhir dari paket kebijakan yang diumumkan pemerintah dalam rangka mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia. Diperkirakan masih ada paket kebijakan jilid IV dan berikutnya.

"Kami menginginkan harga Premium dan TDL juga turun. Karena kalau harga jual Premium turun, dampaknya semakin kuat terhadap daya beli masyarakat," paparnya.

Dia berpendapat, pemerintah dan PT Pertamina (Persero) sedang menghitung harga BBMjenis Premium, mengingat Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Migas itu mengatakan masih merugi dua persen dari harga yang berlaku saat ini.

"Kalau rugi dua persen jadi beban Pertamina, sekalian saja dibebankan karena nanti akan menjadi Public Service Obligation (PSO) Pertamina dalam rangka menjalankan kebijakan pemerintah. Risikonya pemerintah menerima setoran dividen lebih kecil, tidak apa yang penting menjaga pertumbuhan yang didorong dari daya beli masyarakat," tandas Misbakhun.