Pengamat : Kalau Ada yang Sebut Jokowi Anti Islam, Kemungkinan Tujuannya Untuk Politik
Sumber : Istimewa

Pengamat : Kalau Ada yang Sebut Jokowi Anti Islam, Kemungkinan Tujuannya Untuk Politik

Kamis, 19 Apr 2018 | 15:51 | Oky

Winnetnews.com - Pengamat komunikasi politik Emrus Sihombing mengatakan, predikat sebagai tokoh muslim paling berpengaruh di dunia memberi dampak sangat positif pada Joko Widodo di Pilpres 2019.

Pasalnya, predikat diberikan 'The Royal Islamic Strategic Studies Centre' yang berada di Amman, Jordania. Mantan Wali Kota Surakarta itu berada di urutan 16 "The Muslim 500".

"Jadi, ada atau tidak ada stigma anti-Islam pada Jokowi, predikat yang disematkan sangat berpengaruh," ujar Emrus, Rabu (18/4).

Menurut Emrus, stigma yang coba dibangun pihak tertentu bahwa Jokowi anti-Islam sebenarnya sangat tidak berdasar. Mantan gubernur DKI Jakarta itu lahir di lingkungan muslim yang taat beribadah.

Selain itu, dari keseharian juga Jokowi rajin beribadah. Bahkan saat berkunjung ke Afghanistan dia menjadi imam. Tepatnya saat salat berjamaah d Masjid Kompleks Istana Kepresidenan Arg, di Kabul, Senin (29/1) lalu.

"Jadi saya kira, kalau ada pihak yang melabelkan Jokowi anti-Islam, kemungkinan tujuannya untuk politik," katanya.

Pengajar di Universitas Pelita Harapan (UPH) ini menduga, pihak tersebut ingin membangun opini di tengah publik bahwa Jokowi tidak sesuai dengan tokoh yang mereka inginkan memimpin Indonesia.

"Jadi (stigma anti Islam) hanya coba dilabelkan segelintir kalangan saja. Buktinya Pak Jokowi berada di urutan 16 tokoh muslim paling berpengaruh di dunia.

TAGS:

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...