Penjelasan Aparat Terkait Kekerasan Terhadap Wartawan

Penjelasan Aparat Terkait Kekerasan Terhadap Wartawan Kapolres Banyumas AKBP Bambang Yudhantara Salamun meminta maaf langsung pada wartawan Metro TV Darbe Tyas yang menjadi korban penganiayaan anak buahnya. Permintaan maaf dilakukan di Gedung PWI Banyumas/Istimewa

WinNetNews.com - Kapolres Banyumas Bambang Yudhantara Salamun memastikan akan mengusut tuntas dugaan pemukulan yang dilakukan anggotanya terhadap wartawan yang tengah melakukan peliputan. Bambang pun tidak menampik adanya aksi pemukulan tersebut.

"Sedang kami tindak lanjuti," terangnya kepada wartawan melalui sambungan telepon di Jakarta, Selasa (10/10/2017).

Menurut Bambang, peristiwa itu berawal dari aksi unjuk rasa perihal penolakan masyarakat terhadap Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTPB) di Banyumas yang berujung ricuh. Situasi tersebut kemudian memicu anggotanya terperancing emosi malam itu pada saat berupaya membubarkan para peserta aksi unjuk rasa.

"Jadi tadi malam situasinya ricuh, kan anak-anak muda jadi mungkin terpancing emosinya jadi mereka ya... terprovokasi untuk melakukan tindakan-tindakan di luar semestinya," ungkap Bambang.

Dia mengatakan, saat ini tengah dilakukan pemeriksaan terhadap seluruh anggota yang terlibat dalam pengamanan aksi unjuk rasa semalam. Penyidik meminta keterangan dari tiap-tiap anggota perihal diduga adanya pemukulan terhadap wartawan tersebut.

"Mudah-mudahan nanti mungkin sore sudah dapat hasilnya siapa pelakunya," kata dia.