(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Permasalahan Anak Terhadap Orangtua Overprotektif

Oky
Oky

Permasalahan Anak Terhadap Orangtua Overprotektif Sumber Foto : Istimewa

-Kisah Anak Menderita Akibat Orangtua Terlalu Overprotektif-

Winnetnews.com - Setiap mahluk hidup termasuk manusia pasti memiliki dorongan untuk melindungi diri dan anak anaknya. Karena dorongan ini, sangatlah wajar apabila orang tua melindungi anak merupakan fokus utama dalam hidup mereka. Orang tua merupakan sosok yang sangat berperan dan memberikan pengaruh yang cukup besar terhadap perkembangan anak. Maka dari itu perilaku orang tua  terhadap anak juga membutuhkan kewaspadaan yang cukup tinggi apalagi pada saat anak dalam masa balita hingga remaja.

Meskipun merupakan dorongan dasar dan dibutuhkan untuk melestarikan generasinya, ada beberapa pola melindungi yang justru bisa membuahkan hasil sebaliknya. Perilaku yang dimaksud adalah perilaku yang melindungi yang berlebihan karena rasa cemas yang tinggi, yang biasa juga disebut dengan overprotektif atau helicopter parents. Melarang anak bermain di luar rumah karena takut kotor dan terluka, tidak memperbolehkan anak pergi dengan teman temannya karena takut terpengaruh dengan dunia luar merupakan beberapa tanda pengasuhan yang berlebihan. Segala sesuatu yang berlebihan tidaklah baik, termasuk perlindungan orang tua. Maka perlindungan yang berlebihan memiliki lebih banyak dampak negatifnya dibandingkan dampak positifnya. Terkadang orang tua yang tidak sadar bahwa perlakuannya terhadap anak terlalu berlebihan sehingga dapat mempengaruhi karakter anak bahkan mempengaruhi masa depannya.

Ciri ciri orang tua overprotektif adalah:

  1. Rasa cemas yang berlebihan terhadap anak
    Rasa cemas orang tua  terhadap anak memang wajar tetapi hendaknya sewajarnya saja dan jangan sampai rasa cemas mengalahkan rasa percaya anda pada anak sehingga anak anda akan terhalang dalam perkembangannya baik fisik maupun mentalnya.
  2. Selalu mengawasi anak
    Orang tua yang overprotektif akan selalu mengawasi setiap gerak-gerik dalam hal apapun yang dilakukan oleh anaknya. Hal ini merupakan hal yang sangat tidak baik untuk perkembangan anak. Terlalu mengawasi anak akan menghambat proses sosialisasi anak dengan teman sebaya serta berpengaruh terhadap lingkungan disekitar mereka sehingga sulit untuk bersosialisasi.
  3. Rasa takut yang tidak wajar
    Orang tua yang overprotektif akan sering merasakan ketakutsn yang tidak wajar terhadap kondisi ataupun apapun yang dilakukan oleh anak. Hal ini tidak baik jika dilakukan karena akan menjadikan orang tua berikiran negatif dan membayangkan hal-hal yang buruk terjadi pada anak.
  4. Tidak pernah memberikan kepercayaan pada anak
    Seorang anak yang tidak pernah diberikan kepercayaan akan berdampak buruk kepada dirinya yaitu anak akan tumbuh dengan rasa percaya diri yang kurang serta sering tidak percaya dengan orang lain atau berburuk sangka kepada orang lain.

Menjadi overprotektif merupakan pilihan dari masing masing orang tua. Mereka tentu memiliki alasannya masing masing. Sebagai orang tua tentu tidaklah mudah, mengambil keputusan dan menjadi contoh untuk anak adalah hal yang sulit. Maka dari itu, terkadang kita temukan orang tua yang mengambil jalan yang salah seperti halnya overprotektif kepada anak.

Kurangnya rasa percaya kepada anak juga termasuk salah satu penyebab mengapa orang tua menjadi overprotektif. Segi dan faktor keamanan, pergaulan dan lingkungan anak juga bisa membuat orang tua merasa tidak percaya kepada anaknya, bisa juga dari faktor kebiasaan dalam arti orang tua juga merasakan hal yang sama pada saat mereka kecil, di didik dan dijaga dengan cara yang salah sehingga secara tidak sadar membawa dan menerapkannya kepada anaknya.

Selanjutnya, pola pikir orang tua yang cenderung selalu negatif dan rasa ketakutan yang berlebihan sehingga menyebabkan anak tersebut tidak diperbolehkan mencoba sesuatu yang baru sedangkan anak anak membutuhkan pembelajaran dari  pengalaman pengalaman yang mereka dapatkan.

Menurut hasil research yang telah dilakukan mengenai orang tua yang overprotektif, sekitar 85% orang tidak setuju dengan orang tua overprotektif karena sikap overprotektif bisa membatasi kemampuan eksplorasi sang anak dan juga beberapa orang berpendapat bahwa tindakan overprotektif bisa menyebabkan anak melakukan apapun untuk mendapatkan apa yang diinginkannya seperti contoh berbohong kepada orang tua agar bisa bermain dan pergi bersama teman temannya. Ini merupakan salah satu tindakan yang sangat buruk dan bisa berdampak tidak baik bagi anak. Lalu, bersikap berlebihan kepada anak merupakan tindakan yang dapat menjadikan anak tersebut manja dan tidak mandiri. Sebagai orang tua haruslah pandai menempatkan dan mengetahui kapan waktu yang tepat untuk menjadi protektif dengan takaran yang pas. Jika anak selalu dikekang anak akan merasa tidak dapat bergerak dengan bebas yang artinya anak tidak dapat melihat dan mengetahui dunia luar seperti apa karena kekangan orang tua yang berlebihan. Anak harus dibiasakan untuk menjalani hidup dari kecil agar pada saat dewasa anak tidak kaget dan bisa menghadapi permasalahan permasalahan hidup.

Adapun hasil research dalam bentuk wawancara yang bernarasumber inisial P, ia menceritakan bahwa pada saat ia masih di kelas delapan yang berarti kelas 2 SMP, ia memiliki orang tua yang overprotektif kepadanya. Ibunya selalu yang membawanya ke sekolah setiap hari.  Pada awalnya P merasa tidak ada yang salah dengan hal itu, P juga merupakan murid teladan dan cukup pintar di kelasnya. Teman teman sekelasnya dan teman sekolahnya merasa aneh dan sangat tidak masuk akal bahwa seorang ibu masih mengantar anak yang berusia 13 tahun ke sekolah. P selalu dan terus menerus diejek oleh teman lainnya, menyebut dan mengejeknya “anak mama” atau “nak manja”. Jika ibunya berhalangan dan tidak bisa mengantarnya ke sekolah, sang ayah lah yang menggantikan ibunya. P tidak pernah dibiarkan pergi sendiri. Bahkan para gurupun tidak menghormatinya, memanggilnya seorang bayi. Ketika cuaca buruk, P tidak diperbolehkan oleh orang tua nya untuk pergi ke sekolah, hanya boleh tinggal dirumah dan tidak pergi kemana mana. P pun tidak pernah diijinkan untuk berpartisipasi dalam acara dan kegiatan sekolah apapun karena orang tua nya takut acara dan kegiatan sekolah bisa membahayakan dan memberi pengaruh buruk terhadap si P. Orang tua P juga selalu bersikeras ikut campur dengan apapun yang dilakukan oleh P. Tentu saja, P tidak pernah mempunyai teman saat kelas 2 SMP. Anak-anak dan teman lain mengira P terlalu aneh dan kekanak kanakan. Beberapa anak laki-laki lain terus menerus mengganggu dan membullynya tanpa akhir. Kemana pun ia pergi hendak dan harus bersama orang tua nya. Ini jelas tindakan abnormal untuk seorang remaja awal yang seharusnya membentuk  beberapa jenis persahabatan, bersosialisasi dan melatih kemandirian.

Akibat pengaruh globalisasi serta tindak kriminalistas meningkat, membuat orang tua khawatir anaknya terjerumus dalam pergaulan yang negatif. Salah satu contohnya adalah seorang gadis 22 tahun yang sudah lulus kuliah tapi tidak berniat mencari pekerjaan dan malas untuk berpacaran karena perilaku sang ayah yang sangat protektif terhadap dirinya.

Berikut merupakan sedikit cerita dari anak yang merasa bahwa orang tuanya overprotektif :

Saya anak kedua dari dua bersaudara, dan kami berdua adalah perempuan. Mungkin inilah yang membuat papa saya menjadi overprotektif. Sebenarnya saya sendiri juga tidak tahu pasti bagaimana ukuran overprotektif itu sendiri. Yang jelas saya selalu merasa kenapa teman-teman perempuan saya yang lain dengan mudahnya dizinkan jika mau ini dan itu oleh orang tuanya sedangkan saya tidak dan kadang diperlukan usaha keras untuk bisa mendapat “surat izin” tersebut. Atas dasar itulah saya mulai berpikir bahwa papa saya adalah seorang yang overprotektif. Tapi setelah mengetahui bahwa di luar sana masih banyak sekali perlakuan perlakuan orang tua yang lebih parah disbanding yang saya rasakan, saya sadar bahwa selama ini papa saya bukanlah seorang yang overprotektif. Sikap dan perlindungan yang diberikan merupakan hal yang wajar layaknya seorang ayah kepada anaknya. Papa mengajarkan kami sebagai anak anaknya untuk dapat dan bisa menghargai waktu, agar tidak terbuang dengan kegiatan yang sia sia.

Seringkali, orang tua yang overprotektif percaya bahwa mereka melakukan hal terbaik untuk anak anak mereka. Orang tua sering melindungi anak anak mereka dari aspek "lebih keras" ,"lebih sulit" dan "kurang diinginkan" dari masa kanak kanak yang sebenarnya tidak begitu baik untuk anak. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Affective Disorders di mana 190 anak-anak diperiksa untuk gejala kecemasan perilaku yang dirasakan oleh anak, orang tua overprotektif secara signifikan lebih tinggi pada kelompok anak-anak dengan gangguan perilaku. Studi ini menunjukkan bahwa gaya pengasuhan overprotektif berdampak negatif terhadap perilaku dalam jangka panjang, meskipun niat orang tua untuk anak-anak mereka memiliki kehidupan terbaik yang dapat ditawarkan.

Anak anak yang dari kecil sudah dikekang oleh orang tua nya pasti memiliki sikap kurang kompeten dan memiliki inisiatif rendah. Psikolog Wendy Mogel, seorang ahli dalam pengasuhan anak mengungkapkan beberapa tanda anak dibesarkan oleh orang tua yang overprotektif yaitu contohnya adalah :

  1. Selalu menghubungi orang tua sebelum mengambil keputusan
    yang dimaksud disini adalah sang anak selalu bergantung kepada orang tuanya ketika ingin mengambil sebuah keputusan, selalu menelfon orang tuanya terlebih dahulu untuk menanyakan pendapat sehingga anak tidak bisa belajar mengambil keputusan sendiri.
    Memang benar bahwa menanyakan pendapat orang tua  bisa membuat keputusan yang lebih baik, tetapi membuat keputusan dan menanggung kesalahan sendiri akan jauh lebih baik dan bisa membuat anak belajar dari kesalahan. \
  2. Menganggap orang tua  sebagai teman baik
    yang dimaksud disini adalah bukan melarang anak dan orang tua memiliki hubungan yang dekat seperti teman baik, tetapi anak juga harus membiasakan diri untuk berteman dengan teman sebayanya, berusaha dan mencoba untuk bersosialisasi dengan sifat dan sikap orang yang beragam dan bermacam macam sehingga bisa membiasakan diri untuk bersosialisasi yang akan sangat digunakan dan bermanfaat untuk anak nantinya.
    Kedekatan yang tidak biasa bisa membuat anak muda tidak memiliki hubungan pertemanan dengan rekan sebayanya.
  3. Selalu merasa cemas ketika berada jauh dari orang tua
    Kebiasaan dari kecil yang sudah selalu di temani dan tidak pernah dilepas sendiri oleh orang tua  bisa berakibat yang kurang baik kepada anak. Anak menjadi dan merasa tidak tenang ketika tidak berada disekitar orang tua, merasa takut akan ada marabahaya yang akan menimpanya dan tidak ada yang melindunginya.
    Sifat seperti ini dapat diterapi dengan terapi mindfulness, mencoba terapi ini akan membuat Anda menghargai kekhawatiran dan kecemasan yang mungkin timbul dalam kehidupan anda sehari-hari, dan mengubahnya menjadi kekuatan untuk mengontrol pikiran dan tindakan.
  4. Perfeksionis terhadap obsesi pencapaian Orang tua
    Overprotektif juga beberapa memiliki sifat yang berambisi pada kesuksesan anaknya. Maka dari itu orang tua  overprotektif selalu mendorong anaknya untuk melakukan yang terbaik agar bisa mendapatkan dan mencapai cita citanya sehingga akan hidup bahagia nantinya. Segala sesuatunya harus sempurna dari hal hal kecil hingga hal hal besar. Hal ini lah yang membuat anak menjadi terbiasa menjadi perfeksionis terhadap pencapaian.

Orang tua yang terlalu perhatian bisa menjadi gangguan bagi anak. “bersyukur masih diperhatiin, emang mau dicuekin?” merupakan kata kata yang sering diucapkan. Tapi, sebagai anak muda pasti memiliki rasa risih ketika setiap jalan jalan atau nongkrong bersama teman temannya ditelfon terus sama orang tuanya.

Kebiasaan orang tua adalah mengintrogasi anak seperti bertanya“ Lagi dimana?” “sama siapa?” “ngapain?” “jangan pulang malem malem!” terkadang orang tua juga suka mengancam anaknya jika kelakuan atau tindakan anak tidak sesuai dengan aturan orang tua. Sebenarnya itu adalah kesalahan fatal karena mempengaruhi psikologi anak. Dengan kebiasaan mengancam, anak akan terbiasa melakukannya juga kepada orang lain yang seperti kita tau mengancm adalah tindakan yang salah.

Pada jaman sekarang, teknologi sangatlah berkembang. Teknologi juga menjadi alat bagi orang tua untuk memantau anaknya lewat media sosial, seperti facebook, twitter dan Instagram yang bisa menjadi tempat curhat dan menumpahkan isi hati penggunanya. Ternyata orang tuanya tidak mau ketinggalan gaul dengan membuat account tersebut lalu mulai meng-add dan mem-follow account anaknya.

Biasanya, sikap terlalu perhatian berkembang menjadi sikap yang terlalu melindungi. Tidak semua anak mendapatkan perlakuan seperti ini, biasanya anak tunggal atau anak perempuan. Bukan berati bahwa anak laki laki dapat se bebasnya tetapi terkadang orang tua juga melarang anak laki laki untuk bermain bersama temannya, tidak diberikan ijin kalau tidak dianter sopir, tidak boleh menginap dirumah teman, yang mengakibatkan anak laki laki tersebut tidak memiliki pengalaman yang cukup. Pergaulan jaman sekarang dan jaman dulu memang lah sangat berbeda tetapi coba lah untuk mengerti kebutuhan anak yang juga memerlukan interasksi dengan lingkungannya.

Sebagai penutup pada artikel ini, saya mengambil kesimpulan bahwa wajar saja bahwa orang tua ingin menjaga anaknya, itu memang merupakan tanggung jawab dari orang tua. Tetapi, tidak secara berlebihan. Karena sesuatu yang berlebihan tidaklah bagus. Dampak dampak yang akan terjadi kepada anak juga sangat banyak sehingga sebagai orang tua harus benar benar mengetahui jalan yang benar untuk mengasuh anak. Anak juga seharusnya menuruti dan mengikuti perintah dari orang tua karena orang tua sudah menjalankan dan memiliki banyak pengalaman dalam hidup ini. Untuk menciptakan keluarga yang damai dan tentram hanya memiliki satu kunci utama yaitu komunikasi yang baik. Komunikasi yang baik dan benar sangatlah penting karena dengan komunikasi keluarga dapat saling mengerti dan memahami satu sama lain.

Apa Reaksi Kamu?

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});