Pertamina Targetkan Tahun Depan Luncurkan Pusat Teknologi

Pertamina Targetkan Tahun Depan Luncurkan Pusat Teknologi

Rabu, 17 Agt 2016 | 11:55 | Muchdi

WinNetNews.com - Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Dwi Soetjipto menargetkan untuk melahirkan pusat riset dan teknologi atau Pertamina Research and Technology Center.

Tujuannya adalah agar Indonesia tak hanya memanfaatkan teknologi dari asing, namun juga mandiri dalam teknologi.

Dwi mengaku, sejak dirinya menjabat Direktur Utama Semen Indonesia, ia memiliki keprihatinan. Ia bercerita, sejak pabrik semen pertama di Indonesia berdiri di Padang tahun 1910, pabrik itu sudah menggunakaj teknologi modern.

"Di China mulai modernisasi pabrik tahun 1980-an. Sekarang kita dihadapkan kenapa tidak pakai teknologi China. Kenapa tidak ada teknologi Indonesia? Saya sedih. Lalu siapa yang memikirkan adanya penguasaan teknologi?" ujar Dwi Soetjipto ketika berbincang dengan wartawan di Hotel Aston Niu Manokwari, Selasa (16/8/2016) malam.

Menurut Dwi, persaingan di masa depan adalah siapa yang menguasai teknologi. Saat ini, kata dia, tidak ada yang memaksa di Indonesia untuk bergerak ke teknologi, sementara hal sebaliknya terjadi di China. Sama halnya terjadi di industri perminyakan.

 

Jika bisnis dilakukan seperti biasa, maka Pertamina dan industri minyak di Indonesia sulit untuk maju.

"Menurut saya yang harus terjun ke penguasaan teknologi adalah BUMN. Kalau kita menguasai teknologi, di investasi itu akan bisa lebih efisien," tutur Dwi.

Dwi mengungkapkan, siapa yang menguasai teknologi pasti bisa membuat investasi lebih efisien. Di samping itu, persaingan di masa depan adalah terkaot teknologi, efisiensi, dan produktivitas.

"Kalau tidak, kita yang butuh banyak proyek tapi semua menggunakan engineering dari luar negeri dan harus bayar. Kalau harus pakai teknologi orang lain terus, kapan kita mandiri secara hakiki?" terang Dwi.

Ia pun menyatakan, beberapa perusahaan minyak besar sudah memiliki pusat riset dan teknologi semacam itu. Dwi memberi contoh adalah Shell dan Petronas.

"Kalau kita mau bersaing dengan Petronas, kita harus punya technology center. Petronas punya, Shell juga punya," tegasnya.

Sumber: Kompas

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...