Skip to main content

Pesawat N219 Buatan PTDI dan LAPAN Siap Lakukan Uji Terbang

ilustrasi
ilustrasi

WinNetNews.com - Pesawat N219 buatan PT Dirgantara Indonesia (Persero) (PTDI) bersama dengan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), diharapkan bisa melakukan uji terbang di bulan ini.

Uji terbang bisa dilakukan setelah mendapatkan izin dari Direktorat Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara (DKPPU), Kementerian Perhubungan.

"Kalau semua sistem dan dapat izin terbang dari DKPPU kami akan terbang kan dalam bulan ini," kata Direktur Produksi PTDI, Arie Wibowo, Senin (14/8/2017).

"Saat terakhir minggu lalu adalah high speed taxing dan hoping," tutur Arie. Artinya, pesawat N219 sudah dijalankan dengan kecepatan tertentu.

Saat ini PTDI tengah melakukan beberapa kesiapan, sebelum uji terbang perdana N219 yang diharapkan berlangsung Agustus ini.

"Kami sedang lakukan semua uji sebelum melakukan uji terbang," ujar Arie.

Pesawat N219 dirancang untuk menerbangi daerah terpencil dengan kapasitas penumpang 19 orang. Pesawat N219 bisa digunakan untuk mengangkut penumpang sipil, angkutan militer, angkutan barang atau kargo, evakuasi medis, hingga bantuan saat bencana alam.

Pesawat N219 mampu mengangkut beban hingga 7.030 kilogram (kg) saat take off dan 6.940 kg saat mendarat. Kecepatan pesawat N219 bisa mencapai 210 knot dengan kecepatan ekonomisnya 190 knot.

Dapur pacu pesawat buatan Bandung ini dilengkapi dengan dua mesin Pratt & Whitney Aircraft of Canada Limited PT6A-42 masing-masing bertenaga 850 SHP dan dilengkapi dengan Hartzell 4-Blade Metal Propeller.

Apa pendapat Anda mengenai artikel ini?

Loading Rating...

Komentar:

Loading...
Top