Presiden Jokowi: Kita Harus Lakukan Pekerjaan Rumit

Fellyanda Suci Agiesta
Fellyanda Suci Agiesta

Presiden Jokowi: Kita Harus Lakukan Pekerjaan Rumit
WinNetNews.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengakui bahwa masyarakat muslim saat ini menghadapi berbagai tantangan yang besar, seperti tingkat pengangguran yang tinggi, khususnya pada kaum muda dan belum bisa berintegrasi dengan yang lain.

“Kita belum cukup kuat dalam sosial media dan teknologi sehingga kita tidak akan memenangkan pertarungan persepsi,” kata Presiden Jokowi saat memberikan sambutan dalam Pembukaan World Islamic Economic Forum (WIEF), di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Selasa (2/8) pagi.

Masyarakat muslim, lanjut Presiden, perlu diedukasi dan dilatih sehingga dapat memenangkan pertarungan.

“Kalau kita tidak mengedukasi masyarakat kita, kalau kita tidak melatih masyarakat kita, dunia akan meninggalkan kita di belakang,” tegas Presiden.

Presiden juga menyampaikan, bahwa saat ini dunia berada dimana inovasi tidak dapat ditinggalkan, penuh ketidakstabilan, perbedaan pendapatan yang tidak ada sebelumnya, perekonomian yang lemah dan pemulihan yang masih rentan. Namun, Presiden percaya bahwa inovasi bisa membantu untuk memperbaikinya, dengan catatan, kita harus berhati-hati dan tidak menggunakan inovasi termotivasi untuk kerakusan, tapi untuk kesejahteraan masyarakat.

“Tidak ada jalan pintas, tidak ada keajaiban. Kita harus melakukan pekerjaan rumit, kerja yang sulit untuk membangun industri yang menciptakan lapangan kerja, membangun sistem yang mengedukasi anak-anak kita, dan melatih keterampilan dan perilaku kaum muda yang dibutuhkan di abad 21 ini” ujar Presiden Jokowi

Dirinya juga mengatakan bahwa untuk negara yang masih menghadapi masalah kemiskinan, harus menyelesaikan persoalan mendasar seperti listrik, air bersih, dan transportasi. “Kita harus memastikan masyarakat hidup di tempat yang bersih, aman, kita harus memastikan kalau pangan juga tersedia dan terjangkau.

Dan yang paling penting dan paling sulit, lanjut Presiden adalah membangun budaya masyarakat, budaya yang terbuka, budaya dimana kita tidak hanya bertoleransi terhadap perbedaan tapi juga sungguh-sungguh menghargai perbedaan itu.

“Bagaimana itu dapat dilakukan? Jawabannya mudah, satu per satu dan langkah demi langkah,” Kata Presiden.

Terkait dengan World Islamic Economic Forum (WIEF), Presiden Jokowi meyakini pertemuan ini bermanfaat bagi kita semua dan bisa mewujudkan hal tersebut.

 

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});