Realisasikan Program Nawacita, Ketua Umum AIGMI yang Baru Ajak Partisipasi Industri Indonesia
Ketua Umum Asosiasi Instalasi Gas Medik Indonesia (AIGMI), Dedy Sudarto/Foto: Zool WNN

Realisasikan Program Nawacita, Ketua Umum AIGMI yang Baru Ajak Partisipasi Industri Indonesia

Kamis, 27 Apr 2017 | 08:05 | Zulkarnain Harahap

WinNetNews.com - Telah mengantongi kerjasama dengan Kementerian Industri serta Kesehatan, Asosiasi Instalasi Gas Medik Indonesia (AIGMI) membuka peluang bagi industri lokal untuk berpartisipasi. Khususnya di bidang yang terkait dengan industri kesehatan. Bukan hanya itu, dukungan juga datang dari Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang atau Jasa Pemerintah (LKPP).

"Pengurusan baru ke depan dari kami ini akan mengangkat dan lebih banyak melibatkan industri lokal. Sesuai dengan arahan Presiden dan Kementerian agar produk lokal bisa terangkat," kata Ketua Umum Asosiasi Instalasi Gas Medik Indonesia (AIGMI), Dedy Sudarto saat dihubungi WinNetNews.com, Kamis (27/4/2017).

Dedy yang baru saja menjadi Ketua Umum hasil Musyawarah Nasional (Munas) itu berjanji, terobosan bersama industri lokal sudah ia siapkan.

"Kita juga akan melakukan terobosan-terobosan untuk empat tahun ke depan dengan bekerja sama bersama industri lokal serta penyiapan kualitas sumber daya manusia," janjinya.

Sebagai satu organisasi yang menaungi pelaku industri di dunia kesehatan, AIGMI terbentuk dengan tujuan sebagai jembatan bagi para produsen yang terkait dengan rumah sakit di Indonesia. Untuk itu, Dedy juga berharap agar pemerintah selaku regulator dan end user lebih proakktif lagi meningkatkan kinerja dan menciptakan teknis instalasi gas medik buatan bangsa Indonesia.

"Kita harus ingat bahwa pelaku usaha industri kesehatan, khususnya instalasi gas medik telah mengambil peran sebagai solusi peningkatan ekonomi industri di dunia kesehatan, sehingga jumlah pelaku usaha harus dapat ditingkatkan baik dari segi kualitas maupun kuantitas," ujarnya.

Hingga saat ini, pungkas Dedy, pengadaan alat medis lokal di Indonesia baru mencapai 30 persen. Padahal, produk lokal di Indonesia sebenarnya bisa bersinar dan mewarnai Rumah Sakit di Indonesia, karena kualitasnya juga sudah memenuhi standar dunia.

Munas AIGMI berlangsung sejak Rabu (26/4/2017) hingga Kamis (27/4/2017). Munas ini digelar di Hotel Kartika Chandra, Jakarta. Para pelaku yang hadir berasal dari pelaku industri kesehatan, khususnya yang terkait dengan instalasi gas medis di Indonesia.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...