Reformasi Pajak Cegah Penyembunyian Aset

Reformasi Pajak Cegah Penyembunyian Aset

WinNetNews.com - Direktur Pelaksana Bank Dunia Sri Mulyani Indrawati menyatakan reformasi sistem perpajakan akan membuat lebih sulit orang maupun perusahaan untuk menyembunyikan asetnya.

Mulyani menyatakan skandal Panama Papers mengingatkan publik bahwa menyembunyikan kekayaan maupun menghindari pajak dalam banyak kasus adalah ilegal.

Namun, sambungnya, kebocoran dalam kasus itu memperlihatkan hal lain yakni kepercayaan publik yang dilanggar, ketika perusahaan dan kelompok kaya dapat sembunyikan uang mereka tanpa melanggar hukum.

Dia menyatakan sebagai mantan Menteri Keuangan di Indonesia, dirinya menyaksikan langsung bagaimana sistem yang lemah mengikis kepercayaan publik.

Penghindaran pajak, sambung Mulyani, menjadi umum dan pemerintah tak bisa menyalurkan sumber daya yang dibutuhkan untuk membangun infrastruktur, lapangan pekerjaan dan memerangi kemiskinan.

 

Bank Dunia sendiri mendorong reformasi pajak di pelbagai negara, termasuk Indonesia. Sejumlah negara bahkan meminta pendampingan terkait dengan persoalan pajak internasional macam transfer pricing.

Oleh karena itu, sambungnya, reformasi pajak merupakan bagian penting untuk membangun masyarakat yang adil. Mulyani menegaskan hal itu dapat membantu pemerintah memerangi kemiskinan dan korupsi.

"Reformasi pajak adalah bagian penting untuk membangun masyarakat yang adil," kata Mulyani dalam artikelnya 'Panama Papers Underscore Need Fair Tax System's.

Hal ini, katanya, memungkinkan pemerintah untuk membelanjakan secara efisien, melindungi kelompok miskin serta rentan, selain memerangi korupsi.

Dia menuturkan mungkin orang maupun perusahaan tak akan menikmati pembayaran pajak, namun sebuah sistem diperlukan untuk membuat mereka lebih sulit dalam menyembunyikan kekayaannya. Mulyani menegaskan hal ini menjadi bagian penting dari upaya memerangi kemiskinan.

 

Terpisah, Forum Pajak Berkeadilan (FPB) sebelumnya menyatakan terbongkarnya Panama Papers menunjukkan bagaimana perilaku orang super kaya telah melukai hati kelompok miskin.

Koordinator FPB Ah Maftuchan menuturkan dengan mencuatnya Panama Papers, memberikan sinyal bahwa praktik perusahaan cangkang dan perilaku kelompok super kaya telah melukai kelompok miskin yang patuh membayar pajak.

Sumber&Foto dari Bisnis, JAKARTA