Ribuan Warga Bakar Permukiman Gafatar di Kalimantan Barat

Ribuan Warga Bakar Permukiman Gafatar di Kalimantan Barat

Rabu, 20 Jan 2016 | 08:30 | kontri
WinNetNews.com - Ribuan warga menyerang permukiman Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar) di Desa Moton, Kecamatan Mempawah Timur, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat, Selasa sore. Massa membakar 10 rumah yang dihuni sekitar 700 anggota Gafatar itu.

Desas-desus penyerangan sudah beredar sejak sehari sebelumnya. Dari pantauan, Selasa (19/1/2016), masa mulai menyerang permukiman sejak sekitar pukul 15.20 waktu setempat.

Massa makin beringas, penyerangan dan pembakaran berlangsung hingga petang. Penghuni yang juga terdiri dari nenek-nenek dan anak-anak hanya bisa berlarian sambil menangis.

"Kalau tidak diusir nanti lama-lama bisa mempengaruhi warga sekitar," kata seorang warga.

Akhirnya aparat gabungan mengevakuasi warga kompleks itu dan mengamankannya ke Mapolda Kalimantan Barat. Sebelumnya Bupati Mempawan Ria Norsan tak kuasa menenangkan massa.

"Mohon semuanya tenang dan sabar," kata dia, namun tak digubris warga.

Ria mengatakan, para korban akan dipulangkan ke Jawa pada Rabu besok menggunakan kapal laut. Dia menegaskan, pemerintah setempat menerima warga pendatang sesuai prosedur.

Dari catatan Pemkab Mempawah, warga pengikut Gafatar itu berjumlah sekitar 749 orang. Dari informasi yang dihimpun, mereka datang sejak 6 bulan lalu. Kegiatan yang tampak adalah bercocok tanam.

Seorang warga mengaku datang dari Banyuwangi, Jawa Timur. Ada juga mahasiswa Teknik Elektronika dari Surabaya.

(dilansir dari liputan6)

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...